Jumat, 23 November 2012

Susahnya merubah image dalam diri sendiri

Haduh balik lagi deh kita ke curcol, sebenernya gue hari ini lagi cape banget tapi gue mau curcol abis gimana lagi coba gue udah berusaha malah sama aja.

Well, jadi gini ceritanya..yah walaupun gue bingung ya darimana gue harus mulai ceritanya.
Jadi gini tepatnya hari rabu temen sekelas gue namanya "new" bilang dengan gue tentang rambut gue yang baru aja gue potong pas tepatan sama hari ulah gue dia bilang gini "kok dipotong za rambutmu, kau kaya cowo." entahlah gue kalimat "kaya cowo" itu membuat gue sakit hati banget dan ternyata pas pulang dari kampus gue nemuin belanja online gue udah sampe. Dan besoknya gue pake jaket yang udah gue beli online kemarin.

Setelah gue pake sweternya eh bukannya dapet pujian malah dapet kalimat kampret lagi ternyata temen-temen sekelas gue bilang "hari ini gue ganteng " WHAT THE FUCK!! again gue dilang kaya gitu guepun sakit hati banget-banget-banget.

Well, setelah pulang kampus gue ke carefour (plaza medan fair) gue belanja dimatahari dan gue bali baju-baju cewek. Besoknya gue pake karna gue presentasi hari ini. Dan waktu presentasi duduk gue cuman ngangkat satu kaki aja dan kena sepatu gue kecelana temen gue. Well, temen gue yang namanya mery bilang "diam kenapa kau za, jadi cewe kenapa kau za, kaya rukun kali kau." and the fuck!!!!!!!!! gue emang ketawa2 aja sih waktu dia bilang itu, sebelum sampai dirumah gue curhat sama temen gue Rispiani tentang itu semua dia bilang "diemin aja za apa kata orang yang penting kau jadi diri sendiri, baguspun kita pasti selalu diomongin apalagi kita jelek?" iya sihhh ada benernya. Untuk urusin omongan orang toh gue gak makan dari dia kok. Tapi sesampainya dirumah hati ini tetep tersayat dibilang begitu dan akhirnya gue sedikit nangis (No problem)

Buat gue perubahan yang baik itu perlu tapi terkadang pemikiran orang terhadap kita itu tidak rasional. Tapi gue yakin gue bisa ngerubah image gue. Walaupun gue tau berubah itu sulit tapi gue akan mencobanya. Gue janji akan luka-luka demi berubah. Gue janji! Bismillah aku pasti bisa. Thank you Allah sungguh kekuatanmu yang selalu diberikan kepadaku sangat berarti dan buat aku. Allahku tidak memasukkan aku kedalam kesulitan yang aku sendiri tidak bisa atasi. Aku yakin itu ya Allah..aku ingin menjadi yang paling terbaik diantara yang terbaik. Apabila aku tidak bisa maka aku akan sabar, tapi jika aku bisa aku akan tetap rendah hati. Thak you Allah you're my savior for mee :)

Senin, 12 November 2012

Ngiseng saat plajaran ekonomi publik

Sebenernya sih gue bingung hari ini mau nulis apa, tapi yaudahlah yah gue nulis aja. Dari pada gak nulis, yang penting ini blog gue isi biar penuh walaupun isinya gak penting-penting amat. Gapapalah yaa...

Okelah. yuk maree kita curcol..
Entahlah kenapa sepanjang semester tiga ini gue merasa kurang maksimal dalam menjalani kuliah gue. Entah karena dosen apa karna gue. Yah yang pasti di tempat yang baru ini terkadang gue merasa kurang nyaman. No problem..

Saat mta kuliah ekonomi publik dimulai hari itu gue bingung ya dengan cara presentasi dosen yang ada 2(dua) kelompok yang maju. Kelompok pertama itu penyaji dan kelompok kedua itu pembanding. Entahlah ini kuliah atau kontes debat. Walaupun bingung tapi sebagai mahasiswa yang baik ya harus ikut apa kata dosennya aja ye gak??

Sedihnya kalo gak salah itu hari rabu tanggal 7 november. Gue duduk sampingan sama zesty (nama temen gue). Singkat cerita gue minta dibuatin pertanyaan supaya gue bisa dicatet namanya terus dapet nilai.
Yah itulah mahasiswa harus sering nanya biar IPnya bagus -___-.

Dan gue dikasih pertanyaan sama temen gue yang akhirnya pertanyaan itu sebenernya agak membuat gue merasa malu ya karena jawabannya berdasarkan pengertian kita aja.
Sebelum sang moderator yang memimpin presentasi menunjuk gue buat bertanya pada season kedua, gue rada bosen di season pertama alhasil gue minjem pulpen temen gue dan gue gambar and thenn ancur ..
kaya gini gambarnya :


Entahlah gue gambar apa diatas pokoknya gue pusing dan gue gambar dengan ancur.
Gue deskripsiin deh ya di atas gue ngegambar orang lagi main layangan, ubur-ubur (hahaha), orang main gitar, Lebah, ikan lumba-lumba, rusa, semut dan bunga satu bucket yang zesty gambar buat gue.

Thank you so much zesty, entah kenapa menurut gue kata-katanya zesty itu selalu supe :o) thank you zesty..

Minggu, 11 November 2012

Mbloo jomblo..

Assalamualaikum,wr.wb
Ehem tumben banget ya gue pake salam segala,haha.
Salam kangen nih dari gue yang sekarang umurnya 19 tahun,huahahahaha *ngakak*
Yah walaupun masih jomblo tapi gue tetep enjoy kok, Eh ngemeng ngemeng tentang jomblo terkadang jomblo itu punya dua sudut pandang.

Yang pertama jomblo itu terkadang ada enaknya (terkadang yaaa, hemmm) juga ada gak enaknyaa.
Kenapa gue bilang begitu?? Well, emang bener kata RADITYA DIKA yang bilang kalo jomblo itu orang jadi rentan galau. Jadi sering suka sensi kalo liat orang lagi pacaran. Nih, kalo mau liat videonya :


Bisa dibilang Raditya dika itu kampret emang bisa-bisanya doi stand up segala pake ngebahas tentang jomblo dan galau. Gimana gak kampret semenjak dia gue nonton standupnya dia diatas itu. Sama bikin gue tambah frustasi idup karena jomblo..

Well, kalo dibahas enaknya jomblo emang terkadang kita butuh menyendiri (tapi gak selamanya yaaa). Sendiri terkadang membuat kita belajar aka arti kemandirian, belajar kalo hidup itu berjalan karena diri kita sendiri mau untuk berubah dan belajar kalo nanti kita mati bakal sendiri.  Terkadang banyak rahasia yang mungkin orang gak akan bisa diceritain ke orang lain bagaimana pengalaman pribadinya berjalan apakah itu sakit atau mudah. Terkadang kita menyimpan itu sebagai sebuah pembelajaran diri sendiri.
Hidup memang idup jika saling berbagi akan tetapi gak selamanya kita berbagi itu selalu dapet apa yang kita mau karena itulah tuhan menciptakan kita dengan mempertanggung jawabkan apa yang udah kita perbuat.

Kalo dibilang gak enaknya ngejomblo itu mungkin gue bisa nulis 1 novel kali yaaa. Karena pada kenyataannya jomblo terlalu lama itu gak enak!!!
Kenapa gue bilang gak enak? karna, gue juga mupeng kali liat temen-temen gue punya pacar, sibuk dengan cowonya kalo malem minggu. Sibuk dengan Hapenya kalo ada sms dan telfon masuk. Sibuk dengan Fb dan twitternya kalo di mention or di wall. Ah pokoknya mupenggg!!  Sebagai wanita normal pastinya pengen dikasih ucapan selamat makan, pagi, siang, sore dannnnn yang lain berikutnya yah jgn terlalu panjang soalnya bikin sensiiiii.

Yah, boleh dibilang muka gue itu biasa banget bahkan standar. Jadi, kalo soal ada yang suka itu rasanya jarang ada yang suka sama gue. Entahlah mungkin pria-pria itu masih kurang beruntung kali,huakakakakak..

Well, dengan dengan kehidupan gue yang sekarang ini gue merantau kenegeri jiran pun juga jarang ada yang suka sama gue.. (ya Allah aku harus kenegeri mana lagi kalo udah begini..) tapi itu semua membuat gue jadi pribadi yang kuat akan tantangan. Gue yakin kalo gue lahir kedunia ini pasti udah di tentuin jodoh gue siapa. Mungkin, emang belom ketemu aja kali yaa,haha. Doa gue sekarangpun gak muluk-muluk. Gue pengen selesain s1 gue dengan tepat waktu, abis itu gue kerja cari uang untuk keluarga dan naikin haji ibu terus target umur gue nikah mungkin 25tahun (aminn yaRaabbb) dan gue punya anak terus gue lanjut s2 di Malang (insyallah) dan gue pengen keinginan gue ini selalu di ridhoi Allah, amiiiiiinnnn..

So, buat gue hidup ini harus dinikmatin dan dijalanin penuh target, usaha dan doa. Jadi mungkin gue jomblo saat ini bukan berarti dimasa yang akan datang gue akan jombloo lagiiiii uuuuhhh..hehe And Thank you Allah you make mylife very wonderfull without except!! 

Kamis, 08 November 2012

The Best Wishes from facebook

Hari ini gue banyak mengeluarkan kata terimakasih. kalo yang tadi lewat twitter sekarang lewat facebook..kalian kerenn, cekidot :

yang dari FB ngucapin ada ahdi, ain, desi megawati,an dini, richi,nurul, bonna, dan indah wow..thank you ya semuanya thank you wishesnya cool..


Diatas yang ngucapin ada marida, sandi, lusii lucenk, andre, abang etep, debi, abang jeun, sion, putri dan indah terimakasih banyak ya ucapannya..



thank you buat yang diatas ada gusti,arnol,fitri, umar,kak aldi, winni, ita, ibu dian, REINHARD SIHITE dan bahmid thank you wishesnya hihi..

yang ini juga thank you banget ya buat ikulm risma, jani,mbak irin, hotma, puad, erli, marlon, jijah dan adek ana.. makasih banyak ya buat kalian :)


thank you buat dandi dan nadia ya :)

 yang terakhir yang jadi paling pertama ngucapin dari dessi lubis, dewi, petro, desy ratna, zaharani dan novia. thank you so much buat kalian yang fantastic ini :D


huah pegel bikin ginian pokoknya terimakasih buat hari ini dan buat wishesnya ya. Thank you ALLAH :)

The Best wishes other with me.. Thanks a lot guys!!

yang bawah yang pertama kali ngucapin yang akan di blog sekarang berarti setelah yang kelima tadi pastinya.  Buat gue lo semua the best of the best pokoknya. Kewwwlll..

Mulai dari Kuliahan dulu ya :


Diatas adalah sahabat risti dari kampus UNIMED yang ngucapin lewat twitter, maaf cuman satu kayanya hanya satu soalnya temen gue dimedan masih jarang yang gunain twitter. tapi gapapa btw thank you ayang Ristyyy..

Sekarang dari temen SMA yang hari ini ngeramenin mention gue, thank you lhoo. Cekidot :

Thank you buat wishes diatas dari sahabat Intan, rilin, yuyun, dete dan Seto hehe..


Thank you banget buat yang udah ngucapin di atas dari sahabat mia, bagus, nita emen dan bili..


Yang diatas dapet ucapan dari sahabat puput, khapuy, kak nadia, adinda ndut dan ikull thank you yah..


Diatas ini juga dapet ucapan dari sahabat ageng, laras kiki, etaa dan gisty. thank you lho..


Dan yang terakhir dari SMA daoet ucapan dari umar oscar, wiwin dan arindoy,hehe thank you..


Dan Sekarang dari temen SMP, cekidot :
Selain kuliah dan SMA ternyata ada juga sahabat gue dari SMP yang udah mau ngucapin, thanks a lot buat kalian diantaranya tadi yang pertama ada nana sekarang selanjutnya ada mbak pili, deby,zantika, caca (panca) dan sang pujangga dari SMP si anggi,haha keren kalian..


Dan terakhir yang tak disangka ternyata ada juga sahabat dari SD yang ngucapin jauh-jauh dari bandung dan jogja sekarang, yaitu :
Terima kasih banyak buat sahabat SD Tantri dan mas Gilang..

dan yang dari sodara gue nih :
makasih ya kakak dara salam buat keluarga dirumah..



Ini semua dari sahabat twitter yang gaul..eciyee sembilan belas tahun nih ye, tahun depan kepala dua -__-






The first wishes from five friends on my twit :D

Eciyee hari ini tepatnya kamis tanggal 8 november 2012 adalah hari pertambahan umur 1tahun. Yak hari ini hari ulang tahun gue yang ke 19 tahun. Alhamdulillah masih dikasih kesempatan sama Allah buat keteu lagi sama tanggal dan bulan ini. Thank you ya semuanya..

Yang udah ngucapin lewat sms, telfon, Facebook dan twitter gue bener-bener mangucapkan alhamdulillah ternyata masih pada inget sama gue. Berikut yang gue kasih tau deh siapa aja yang ngucapin dan siapa aja yang ngasih sesuatuu,hehe. Thanks god you send to me the best friends in my life..

Ini dari 5 temen gue yang pertama kali ngucapin lewat twitter. Thanks a lot my cahabat :


  • Yang pertama ngucapin adalah sahabat may temen sebangku gue dari kelas 2 SMA. Thank you\(´▽`)/
  • Yang kedua ada sahabat moren temen sekelas gue dari kelas 3 SMA. dia sengaja banget tuh pake hastag,ckck btw thank you untuk hari ini ya \(´▽`)/
  • Yang ketiga ada sahabat nana temen SMP gue yang pinter menurut gue. Thank you \(´▽`)/
  • Yang keempat ada sahabat Beel Temen SMA gue, Awalnya gue kenal dia dari eskul baskel di SMA gue. Thank you \(´▽`)/
  • Yang kelima ada sahabat tanti temen SMA gue yang sering dipanggil barbie. Thank you \(´▽`)/

Selasa, 06 November 2012

Merantau di Negeri Sendiri

Cie ketemu lagi nih yee.. Gak kerasa udah bulan november. Udah tanggal 7 aja besok gue ulang tahun berarti, iyeayyy! haha ayo silahkan yang mau  ngasih kado nih gue kasih alamat gue dimedan (jalan juang 45 nomer 32 laut dendang) haha pde banget ya gue.

Udah bulan november aja abis itu desembeer terus abis deh tahun 2012, huaaah.. kuliah ge udah hampir 3bulan nih dijalanin. Semangat!! tinggal 1bulan lagi abis itu libur.

Well kenapa gue kasih judul itu karena posisi gue sekarang sedang berada di Medan, Sumatera Utara. Dari situ tuh udah jelas banget kalo gue bakalan punya temen orang batak semua. It's true..waktu gue masuk UNIMED yang namanya temen gue hampir semuanya kali tuh punya nama yang diikuti dengan marganya. Entah kenapa gue merasa agak gimana gitu ya. Soalnya yang gue tahu dari kecil orang Batak itu biasanya hanya mau berteman sama orang batak itu sendiri. Gue gak tau itu kenapa ya?haha Mungkin kalo dia berteman dengan orang bataknya langsung mereka akan lebih gampang ngomong bahasa kesukuan mereka kali yaa.

Dijakarta sendiri orang batak bukalah orang asing lagi. Gue kadang juga gue kadang juga gak suka dengan apa yang suku ini lakukan. Suka semena-mena. Pengen menang sendiri dan menurut gue mereka itu cuman menang bacot aja bukan kenyataannya. (yah itu masih menurut gue ye..maaf) Jakarta sekarang menurut gue lebih udah banyak orang bataknya sampe sampe kalo punya temen yang namanya bemarga gue rada males nemeninnya. Tapi apa boleh buat gue gak suka tapi gue malah kemedan.. eee..

Setelah gue kekampungnya langsung. Gue berteman akrab dengan suku ini dikampus. Well, setelah gue di jakarta ngaliat gaya hidup temen-temen gue pada hidup enak. Disini gue malah nemuin sebaliknya. Gue nemuin temen gue yang rata-rata orang tuanya bekerja sebagai petani dan perkebunan. Gue gak anggep mereka rendah tapi gue malah seneng punya temen yang merakyat gitu. Gue malahan sanagt berterimakasih dengan orangtua mereka karena mereka beras di Indonesia ini belom langkaa.

Sumatera utaraa.. Batak.. itu rasanya udah erat banget gue disini itu kaya nemuin apa yang dijakarta gue gak temuin. Keren kan?? haha pengalaman baru, temen baru dan kehidupan gue yang baru. Disini gue ngerasain akan toleransi dan kekerasan dalam bermasyarakat. Gimana enggak orang dimedan ini galak-galak boy aselinya. Orang medan yang dijakarta mereka baik karena mereka ada ditempat orang jawa jadi yaa merekapun harus mengikuti itu. Sama halnya kaya gue. Gue dari Jakarta harus ngikutin Medan yang bernotabene batak semua. Tapi gue merasa nyaman karena ternyata temenan sama orang batak itu  punya suasana yang beda sendiri. Mood orang batak itu kadang susah ditebak sukanya apaa. Tapi dengan begitu gue lebih mengenal kehidupan yang ternyata hidup itu luas dan beraneka ragam. Kalo lo hanya menetap didaerah tempat dimana lo bernaung aja menurut gue lo gak suka tantangan. Cobain merantau dinegeri sendiri. Awalnya sih emang bakalan merasa asing tapi lama kelamaan juga akan merasa nyaman. Soo.. asing dan nyaman itu menurut gue sekarang beda tipis..

Senin, 08 Oktober 2012

Tidak Semua Orang yang Berpendidikan bisa Bertutur kata dengan baik.

Ihiy,,
Balik lagi nih buat mgisi blog yang hampir terlupakan,hehe. Baru kemaren malem ngepost sekarang malah niat ngepost lagi.
Yah emang gitu sih ya kadang kalo lagi niat nulis pasti bawaannya selalu pengen cepet buka laptop terus ngeblog. Lain sama kalo lagi males nulis yang ada gak ngeblog-ngeblog. Bukanya aja males apalagi ngetiknyaaa..yah namanya juga No inspiring,hehe.

Udeh ye gak usah panjang lebar. Nyok langsung kita lanjut..
Jadi gini ceritanya karena gue dateng ke Medan ini untuk kuliah dan merantau ditempat keluarga yang sangatlah bisa menjadi contoh buat gue sendiri. Yah kalo masih inget cerita gue sebelumnya mungkin inget dengan Kakek.. Yap! gue tinggal dirumah keluarga Kakek yang keluarga kakek itu sekarang menetap dijakarta. Jadi gue disini dititipin melalui kakak dari istrinya Kakek yang serimg gue panggil "wak".

Rumahnya bisa dibilang gedongan dan awalnya gue tinggal disini dengan:
1. "wak"
2. Nenek rkt
3. ada 2abang gue yang dititipin kakek buat jagain rumah ini.

Yang sekarang gue pengen ceritain adalah 2abang gue ini.
Gue akan menyamarkan nama mereka yang pertama dengan WN dan yang kedua dengan ND.
Apa ya?? gue itu anggap mereka udah kaya abang gue sendiri yang bener-bener gue sayang. Tapi, gue juga gak tau sih mereka anggep gue apa. Namanya juga awal pertemuan pasti semuanya bersikap baik-baik. Jelek-jeleknya mah belom keliatan broooo,haha.
Gue bilang kaya gini itu ibarat kalo kita pacaran pas tahap PDKT mah semua keliatan perfect tapi kalo udah yang ada pada tahap PDKT hampir ilang Begitu juga dengan pertemuan yang selalu baik diawal pas ditengah-tengah mulai gak enak.

Gue mau ceritain tentang abang gue yang namanya WN dulu deh kalo yang ND mungkin nanti akan gue ceritain tapi gak sekarang. Gue bukannya mau ngegosip tapi, blog buat gue adalah tempat untuk mengispirasi dan curhat jadi maaf deh ya kalo ini harus gue ceritain. seandainya orangnya baca ya gue berharap biar lo sadar bang lo udah nyakitin hati gue. Gue ini anak yatim bang..

Bisa dibilang abang WN ini adalah abang yang tertua dirumah ini.
Dia baru-baru ini wisuda dengan program D3nya di USU dengan jurusan keuangan.
Entah kenapa gue selalu berfikir dia abang yang seharusnya dicontoh dirumah ini. Tapi dia itu orangnya amat sangat licik kalo buat gue. Dia udah berulang-ulang nyakitin gue tapi, gue tetep diem tanpa alesan. Haha gue juga bukan malaikat sih ya makanya gue mau ceritain dia blog gue ini. Karena untuk ngomong langsung dengan dia gue udah terlanjur males dan sakit hati. Jadi kalo digambarin gue satu rumah dengan dia kalo ngomong ya seperlunya aja. Kalo gak perlu-perlu amat ya udah lebih baik diam tanpa kata,huaahaha.

Karena gue anggap dia abang jadi setiap dia nyakitin gue, gue harus bisa untuk maafin dia. Tapi kali ini didada gue udah memuncak dari pada gue ngebatin terus gue dosa yah lebih baik gue ceritain aja disini biar ploooonggg,hehe.

Gue pernah bawa dia untuk berlibur kejakarta dengan dia izin ke kakek akhirnya dia dibolehin dan dikasih ongkos buat pergi ke Jakarta. kalo gak salah dia dijakarta hanya seminggu tapi dalam 3hari gue udah bawa dia jalan-jalan keliling jakarta kaya monas, tebet dan gue kenalin dia dengan keluarga bokap gue.
Sebelum kejakarta gue udah beli motor bekas dengan kondisi yang bagus di Medan. Saat abang WN pulang ke Medan gue nitip untuk jagain motor gue dan kalo ada apa-apa dengan motor gue bilang aja langsung sama gue. Adalah sebulan lebih gue ninggalin Medan karena gue libur kuliah pertama saat itu.

Setelah gue pulang langsung ke Medan dan kerumah kakek gue belom liat kondisi motor gue kaya apa. Sesampainya gue di Medan ada Kakek yang lagi dirumah untuk acara penerbitan buku terbarunya.
Saat itu gue disuruh beli sesuatu sama Wak gue dan gue pakai motoe gue. Alhasil gue tingalin motor gue dimedan bagus eh pas balik lagi kemedan keadaan motor gue ancur total. Dari lampu sen yang tadinya idup kanan kiri jadi gak idup, klason yang tadinya bunyi jadi gak bunyi, rem kaki kalo mau nge-rem harus dalem nekennya, spido meter motor gue juga rusak, stater juga yang tadinya bisa jadi harus ngengkol kalo mau naik daaan stelan gigi kalo mau ganti gigi itu keras banget nekennya. Pokoknya motor gue jadi kaya motor tukang angkat pasir dia bikin. Mentang-mentang motor gue, gue bali bekas dia jadi seenaknyaa. Gara-gara dia jadi gak berani kerumah sodara gue yang di setibudi karena takut dimarahin karena motor gue awalnya keluarga mereka yang benerin.

Alhasil, gue beraniin diri buat ke setiabudi dan beneran gue dimarahin gara-gara motor gue suaranya udah kasar dan semuanya rusak. Besoknya guemasukin bengkel motor gue dan kena hingga 300rb. Dengan santainya si abang WNpun tidak mau sepeserpun ganti atas kerusakan motor gue dan guepun memaafkan dia dengan ikhlas. Tapi, karena gue juga bukan malaikat ya gue harus tega buat diemin dia dirumah ini. Karena, gue udah terlajur tau siafat dia yang gak bertanggung jawab.

Yah boleh diakuin di emang paling bisa ngambil hatinya kakek kalo kakek lagi dateng ketimbang gue yang kalo ngomong sama kakek selalu jantungan karena kakek itu menurut gue orang besar dan sangat berwibawa buat gue.

September kemarin itu kalo gak salah dia udah dapet gelar D3nya. Gue ngerasa semenjak dia wisuda makin tambah sombong aja kelakuannya dari cara ngomongnya itu bukannya malah jadi orang berpendidikan malah jadi tetep aja nyakitin orang ngomongnya kaya orang orang yang gak bisa bertutur kata dengan sopan padahal kan dia udah D3. Yah maklum sih ya, mungkin biasa gaul dikampung jadi rada susah ngerubahnya (upsss).

You Know Google??

Seandainya kamu ditanya tentang Sejarah Candi Borobudur. Mungkin kalian pasti akan mencarinya di internet melalui google bukan??
Coba deh pikirin lagi seberapa besar pengaruhnya google dalam kehidupan kalian?? Pasti besar banget kan? apalagi tentang pengetahuan. Bayangin aja aplikasi ini sangatlah fleksible dalam menemukan pengetahuan. Mulai dari gambar, web, video, maps, kalender, berita bahkan buku sekalipun ada juga terdapat disini dan kamus dalam bahasa apapun.

Luar biasa bukan!! Tapi pernahkan kita tahu akan sejarah Google? dan seandainya kita tahu akan sejarah google, apakah saat hari ulang tahun google kita akan memberi sesuatu untuknya?
Dibenak gue saat ini adalah banyaknya pertanyaan akan arti berterimakasih kepada google, seperti :
Seberapa dekatkah kamu dengan google?
Seberapa seringkah kamu menggunakan google?
Kenalkah dengan google?
Hahaha menurut gue ini penting dan wajib banget gue bahas di blog ini karena pengetahuan itu  pasti ada digoogle dan hampir semua orang mencari dan mengunakan google ketika iamengalami kesulitan dalam hal yang signifikan akan tetapi gak semua orang mengenal google luar dalam.

Mungkin ada sebagian orang yang mengenal google hanya untuk mencari sesuatu aja. Ada juga sebagian orang yang mau tahu sejarah google. Ada juga yang mencari google hanya pada saat tertentu aja kaya "nggerjain tugas, bikin PR sekolah, nyari jalan dan masih banyak lagi" intinya kalo udah stuck gak tau baru cari google. Nah, biasanya mahasiswa nih yang cuman nyari google buat tuga terus kalo udah ketemu baru deh copy-paste,haha kebiasaan buruk mahasiswa Indonesia terkadang suka seenaknya ya emang yah termasuk gue juga sih didalemnya.

Karena kehidupan kita sangat dekat dengan google makanya terkdang kita melupakan apa yang deket dari kita. Percaya gak percaya sih google sama kita itu udah kaya pacaran tapi terkadang google adalah kekasih yang terlupakan. Kita ada buat google terkadang karena butuh doang. Kalo gak butuh juga lari ke facebook ibarat katanya sih kalo ada tugas doang baru inget kalo kita pacarnya google,haha (apaaaaa sihh), kalo kata pribahasa dalam bahasa Indonesia "habis manis sepah dibuang" (tsaaah).
Coba Tanya sama diri sendiri kenapa bisa kaya gitu sama google? padahal google selalu setia disaat kita butuhin dia lho, iya gak sih??haha lucunya google itu selalu mau disuruh-suruh sama kita saat apa yang kita butuhin itu belum tercapai.

Pernah gak sih mikir kapan google itu uang tahun? Dan seandainya google itu itu ulang tahun apakah kita mau kasih kado buat google? haha lucu juga ya. Kira-kira kado yang kaya gimana coba yang bisa kita kasih sama google.. So guys gak usah bingung gitu juga kali ya. Karena kenapa? Google gak pernah nuntut kita untuk selalu mengingatnya akan tetapi, kesadaran dari diri kita aja sih untuk berterima kasih sama google itu inget apa gaknya. Gue sendiri juga bukan malaikat yang tahu akan sejarah google, ulang tahun google, pendiri google. Tapi setidaknya sih gue inget untuk mau berterimakasih sama google, Gak kaya kaliaaaan pengkhianat google,hahahaha (becanda kok).

Oke deh gue gak mau panjang lebar sekarang gue mau kasih tahu aja tentang sejarah google yang mungkin gue juga nge-search dari googlenya langsung,hehe. Cekidot!

Nah pokoknya yang selalu kita temuin ya seperti itu deh tampilannya.

Google lahir dari sebuah pertemuan dua pemuda yang terjadi secara tidak sengaja pada tahun 1995 lalu. Larry Page, alumnus Universitas Michigan (24), yang sedang menikmati kunjungan akhir pekan, tanpa sengaja dipertemukan dengan Sergey Brin, salah seorang murid (23) yang mendapat tugas mengantar keliling Lary.

Dalam pertemuan tanpa sengaja tadi, dua pendiri Google tersebut sering terlibat diskusi panjang. Keduanya memiliki pendapat dan pandangan yang berbeda sehingga sering terlibat perdebatan. Namun, perbedaan pemikiran mereka justru menghasilkan sebuah pendekatan unik dalam menyelesaikan salah satu tantangan terbesar pada dunia komputer. Yakni, masalah bagaimana memperoleh kembali data dari set data masif.

Pada Januari 1996, Larry dan Sergey mulai melakukan kolaborasi dalam pembuatan search engine yang diberi nama BackRub. Setahun kemudian pendekatan unik mereka tentang analisis jaringan mengangkat reputasi BackRub. Kabar mengenai teknik baru mesin pencari langsung menyebar ke penjuru kampus.

Larry dan Sergey terus menyempurnakan teknologi Google sepanjang awal 1998. Keduanya juga mulai mencari investor untuk mengembangkan kecanggihan teknologi Google.

Gayung pun bersambut. Mereka mendapat suntikan dana dari teman kampus, Andy Bechtolsheim, yang merupakan pendiri Sun Microsystems. ''Kami bertemu dengan Andy pada pagi buta, di serambi asrama mahasiswa fakultas Stanford, di Palo Alto,'' ujar Sergey. ''Kami memberikan demo secara singkat karena Andy tak memiliki waktu yang cukup lama. Lalu, dia hanya berkata, 'Mengapa tidak aku tulis cek untuk kalian?''

Sebuah cek senilai 100 ribu dolar AS diberikan oleh Andy Bechtolsheim. Sayangnya, cek itu tertulis atas nama perusahaan Google. Padahal saat itu perusahaan bernama Google belum didirikan oleh Sergey dan Larry.

Investasi dari Andy menjadi sebuah dilema. Larry dan Sergey tak mungkin menyairkan cek selama belum ada lembaga legal yang bernama perusahaan Google. Karena itu, dua pendiri Google ini kembali bekerja keras dalam mencari investasi. Mereka mencari pendana dari kalangan keluarga, teman, dan sejawat hingga akhirnya terkumpul dana sekitar 1juta dolar. Dan akhirnya, perusahaan Google pun dapat didirikan pada 7 Septembar 1998 dan dibuka secara resmi di Menlo Park, California.

Penamaan Google
Nama Google dengan dua 'o' pun unik. Sebab, jika data hasil pencarian ditemukan, jumlah 'o' akan muncul sebanyak web yang didapat oleh mesin pencari.

Kata Google berasal dari kata googol. Kata ini berhasil diciptakan oleh Milton Sirotta, keponakan Edward Kasner, seorang ahli matematika dari AS. Sirotta membuat istilah googol untuk menyebutkan angka satu (1) yang diikuti 100 angka nol (0).

Luar biasa. Googol merupakan kata yang menunjukkan sebuah bilangan yang sangat besar jumlahnya. Bilangan yang melebihi bilangan miliar atau triliun. Dan di alam semesta ini tak ada benda yang berjumlah hingga googol-an. Tidak itu bintang, tidak itu partikel debu, dan tak pula atom.

Karena itu, penggunaan kata Google merupakan refleksi dari kata googol. Dengan kata tersebut, Google berusaha merefleksikan dirinya sebagai perusahaan yang memiliki misi mengelola sesuatu yang sangat luas dan tak terbatas. Dan itu hanya terdapat pada dunia saiber tempat informasi melimpah tanpa batas.

Haha sengaja itu ada yang gue bold sama Underline. Biar pada inget ulang tahun google tanggal 7september. Yang ulang Tahunnya tanggal segitu juga bangga kan?haha mudah-mudahan nasibnya juga sama kaya google. Jangan diinget aja, kasih kado biar afdol haha.

Oke deh segitu dulu ya cerita kita hari ini. Happy Reading ~

Rabu, 29 Agustus 2012

Best Time Momories i ever had 1

Maaf nih udah lama absen dari blog.

kali ini mau cerita deh tetang pengalaman yang bener-bener the best buat gue pastinya.

Pertama kali masuk Unimed alias universitas negeri medan yang tentunya adanya di sumatera utara. Yang gue tahu, gue dan temen-temen gue satu kelas masuk dengan jurusan pendidikan ekonomi. Udah itu aja!! gak pake ada Administrasi perkantoran apalagi tata niaga!!

Yah maklum namanya juga gue dari Jakarta ya. Terus dapet kuliahan beda pulau. emang sih awalnya emang doa gue udah gitu, gue pengen jadi guru dan kuliahnya bukan di unj tapi di unimed karena gue bosen liat crowdednya kota jakarta dan bekasi yang udah jadi tempat dimana gue dibesarkan. Gimana enggak dulu waktu gue kecil setiap keluar dari perumahan yang tinggalin tuh ploooong gak macet. Eh semenjak gue SMP, tiap pergi sekolah keluar dari perumahan yang tinggalin tuh selalu macet dikarenakan rumah gue yang strategis dari deketnya tol... yaudah deh jadi tiap hari pasti kena macet!!!

Nah, karena kebosenan gue dengan macet di bekasi - jakarta. akhirnya gue mulai punya ide gila dengan pengen kuliah di kota medan tempat kelahiran ibu dan tempat ibu dibesarkan. Hampir tiap gue selesai solat wajib pasti doanya mau masuk unimed, serius gue gak lagi boong nih.

Dan akhirnya doa gue itu terkabul dan gue lumayan bangga deh karena waktu itu, hanya gue yang dapet snmptn undangan dari jurusan ips disekolah gue. Padahal kalo bisa dibilang gue itu masuk IPS juga gak pinter-pinter amet, standarnya anak normal lah. Gak bego bego juga.
Gue juga gak tau saat itu ekspresi gue mesti seneng apa sedih. Karena gue dapet SNMPTN pada kenyataannya gue harus melakukan yang sebenernya gue gak mau lakuin hal itu. 

Hal itu seperti :
1. Gue harus ninggalin ibu, kakak dan ade gue di bekasi yang pada bulan april 2011 tahun itu juga keluarga gue lagi berduka atas kepergian Bapak yang meninggal setelah gue ujian nasional tepatnya. Kalo gak salah ujian nasional itu selesai hari kamis dan Bapak meninggal hari minggunya. Ahh bayangkan deh betapa sedihnya ngeliat ibu yang bener-bener tahun ini harus ditinggal sama 2 orang yang dia sayangin. Bapak harus ninggalin ibu beserta gue, kakak dan ade gue karena urusannya dunia udah selasai dan Allah lebih menyayanginya untuk bapak dipanggil duluan.

2. Gue harus ninggalin lingkungan gue, kaya tetangga yang selama ini kalo ada apa-apa pasti mereka pasti bantu. Untungnya gue tinggal di tempat tetangga gue pada care semua sama gue. Jadi gue lumayan sedih harus pisah sama mereka.

3. Gue harus ninggalin temen-temen gue yang selama ini ngisi hidup gue dengan penuh warna, kaya temen kecil gue, temen SD-SMP sampe SMA yang mereka semua masih ada buat gue.

4. Yang paling gue sedihin adalah medan itu gue belom pernah injek dan gue disana cuman punya sodara dari pihak ibu gue gak punya temen sepantaran gue yang bisa diajak buat curhat-curhatan kalo gue lagi ada masalah.

5. Dimedan gue harus tinggal sama sodara yang belom pernah deket sebelumnya. Gue gak dibolehin ngekost.

Lengkap sudah penderitaan gue selama dimedan, Thanks goddd..


Pertama kali masuk Ospekpun gue bingung gue harus berteman sama siapa?? Gue harus berbahasa apa?? Gue udah biasa ngomong " lo gue" setibanya dimedan gue harus ngomong yang bukan bahasa gue sehari-hari "kau - awak" ahhhhh...asli ini neraka apa medan sih???? *hati guepun berontak*

"Kalo gak kuliah, duit kuliahnya udah dibayar. Kalo gak kuliah gue mau jadi apa nanti?? Kalo gak kuliah nanti keluarga gue hanya jadi bahan ejekan orang aja. Kalo gak kuliah gue jadi SPG gitu? Kalo gak kuliah gue pasti malu sama tetangga, sodara dan temen-temen gue. ahhhh pokoknya kalo gak kuliah..kalo gak kuliah...kalo gak kuliah.." STop!!!!!!!!!!!!!

Diumur 17 tahunlah gue nginjekin kaki gue pertama kali dimedan untuk kuliah. Dan disitu gue buang jauh-jauh pikiran yang akan mengganggu perkuliahan gue, pikiran yang bakal ngerusak masa depan gue. Itu semua gue singkirin, gue berfikir positive se positivenya..tapi gak pake alat positive kehamilan yah.

Gue dimedan tinggal di laut dendang jalan juang 45. buat gue itu adalah pengalaman yang berharga banget ya..soalnya untuk pertama kalinya gue belajar mandiri. Apa apa serba sendiri tanpa nangis.

Dijalan juang 45 itu pun rumah orang yang amat tersohor namanya dikota medan ini dan dijakarta. Mungkin gue gak bisa ceritai dia siapa. Pokonya dia pejabat tinggi negara ini yang hatinya amat baik. Gak bisa ceritain gimana baiknya pokoknya baik banget...banget banget!! Sebut aja dia kakek, kakek itu adalah orang yang sekarang gue idolain sebagai sosok yang patut dicontoh kalo gue udah berhasil meraih cita-cita gue.

Kakek dimedan bekerja gak pernah lelah sebagai dosen terbang, sosoknya sangat bersahaja dan tidak pernah suka sama orang sombong, paling senang sama orang yang bersilahturahmi.

Smape segitu dulu deh cerita kakeknya, besok kita lanjut lagi ya..inget sampe kakek!! hahaha :D

Minggu, 08 April 2012

Pertumbuhan ekonomi dan Teori Pertumbuhan Ekonomi

Pertumbuhan ekonomi adalah proses perubahan kondisi perekonomian suatu negara secara berkesinambungan menuju keadaan yang lebih baik selama periode tertentu. Pertumbuhan ekonomi dapat diartikan juga sebagai proses kenaikan kapasitas produksi suatu perekonomian yang diwujudkan dalam bentuk kenaikan pendapatan nasional. Adanya pertumbuhan ekonomi merupakan indikasi keberhasilan pembangunan ekonomi.




Cara mengukut pertumbuhan ekonomi

Pertumbuhan ekonomi suatu negara dapat diukur dengan cara membandingkan Gross National Product (GNP) tahun yang sedang berjalan dengan GNP tahun sebelumnya.



TEORI PERTUMBUHAN EKONOMI



Teori Pertumbuhan Ekonomi Historis

Teori ini dikemukakan oleh beberapa ahli sebagai berikut:

Werner Sombart (1863-1947)
Menurut Werner Sombart pertumbuhan ekonomi suatu bangsa dapat dibagi menjadi tiga tingkatan:

Masa perekonomian tertutup
Pada masa ini, semua kegiatan manusia hanya semata-mata untuk memenuhi kebutuhannya sendiri. Individu atau masyarakat bertindak sebagai produsen sekaligus konsumen sehingga tidak terjadi pertukaran barang atau jasa. Masa pererokoniam ini memiliki ciri-ciri:
  1. Kegiatan manusia untuk memenuhi kebutuhan sendiri
  2. Setiap individu sebagai produsen sekaligus sebagai konsumen
  3. Belum ada pertukaran barang dan jasa

    Masa kerajinan dan pertukangan
Pada masa ini, kebutuhan manusia semakin meningkat, baik secara kuantitatif maupun secara kualitatif akibat perkembangan peradaban. Peningkatan kebutuhan tersebut tidak dapat dipenuhi sendiri sehingga diperlukan pembagian kerja yang sesuai dengan keahlian masing-masing. Pembagian kerja ini menimbulkan pertukaran barang dan jasa. Pertukaran barang dan jasa pada masa ini belum didasari oleh tujuan untuk mencari keuntungan, namun semata-mata untuk saling memenuhi kebutuhan. Masa kerajinan dan pertukangan memiliki beberapa ciri-ciri sebagai berikut:
  • Meningkatnya kebutuhan manusia
  • Adanya pembagian tugas sesuai dengan keahlian
  • Timbulnya pertukaran barang dan jasa
  • Pertukaran belum didasari profit motive


    Masa kapitalis
Pada masa ini muncul kaum pemilik modal (kapitalis). Dalam menjalankan usahanya kaum kapitalis memerlukan para pekerja (kaum buruh). Produksi yang dilakukan oleh kaum kapitalis tidak lagi hanya sekedar memenuhi kebutuhanya, tetapi sudah bertujuan mencari laba. Werner Sombart membagi masa kapitalis menjadi empat masa sebagai berikut:


Tingkat prakapitalis
Masa ini memiliki beberapa ciri, yaitu:
  1. Kehidupan masyarakat masih statis
  2. Bersifat kekeluargaan
  3. Bertumpu pada sektor pertanian
  4. Bekerja untuk memenuhi kebutuhan sendiri
  5. Hidup secara berkelompok


    Tingkat kapitalis
Masa ini memiliki beberapa ciri, yaitu:
  1. Kehidupan masyarakat sudah dinamis
  2. Bersifat individual
  3. Adanya pembagian pekerjaan
  4. Terjadi pertukaran untuk mencari keuntungan


    Tingkat kapitalisme raya
Masa ini memiliki beberapa ciri, yaitu:
  1. Usahanya semata-mata mencari keuntungan
  2. Munculnya kaum kapitalis yang memiliki alat produksi
  3. Produksi dilakukan secara masal dengan alat modern
  4. Perdagangan mengarah kepada ke persaingan monopoli
  5. Dalam masyarakat terdapat dua kelompok yaitu majikan dan buruh


    Tingkat kapitalisme akhir
Masa ini memiliki beberapa ciri, yaitu :
  1. Munculnya aliran sosialisme
  2. Adanya campur tangan pemerintah dalam ekonomi
  3. Mengutamakan kepentingan bersama

    Friedrich List (1789-1846)
Menurut Friendrich List, pertumbuhan ekonomi suatu bangsa dapat dibagi menjadi empat tahap sebagai berikut:
  1. Masa berburu dan pengembaraan
  2. Masa beternak dan bertani
  3. Masa bertani dan kerajinan
  4. Masa kerajinan, industri, perdagangan

    Karl Butcher (1847-1930)
Menurut Karl Bucher, pertumbuhan ekonomi suatu bangsa dapat dibedakan menjadi empat tingkatan sebagai berikut:
  1. Masa rumah tangga tertutup
  2. Rumah tangga kota
  3. Rumah tangga bangsa
  4. Rumah tangga dunia

    Walt Whiteman Rostow (1916-1979)
W.W.Rostow mengungkapkan teori pertumbuhan ekonomi dalam bukunya yang bejudul The Stages of Economic Growth menyatakan bahwa pertumbuhan perekonomian dibagi menjadi 5 (lima) sebagai berikut:

Masyarakat Tradisional (
The Traditional Society)
  1. Merupakan masyarakat yang mempunyai struktur pekembangan dalam fungsi-fungsi produksi yang terbatas.
  2. Belum ada ilmu pengetahuan dan teknologi modern
  3. Terdapat suatu batas tingkat output per kapita yang dapat dicapai

    Masyarakat pra kondisi untuk periode lepas landas (
    the preconditions for take off)
  1. Merupakan tingkat pertumbuhan ekonomi dimana masyarakat sedang berada dalam proses transisi.
  2. Sudah mulai penerapan ilmu pengetahuan modern ke dalam fungsi-fungsi produksi baru, baik di bidang pertanian maupun di bidang industri.
    • Periode Lepas Landas (The take off)
  1. Merupakan interval waktu yang diperlukan untuk emndobrak penghalang-penghaang pada pertumbuhan yang berkelanjutan.
  2. Kekuatan-kekuatan yang dapat mendorong pertumbuhan ekonomi diperluas
  3. Tingkat investasi yang efektif dan tingkat produksi dapat meningkat
  4. Investasi efektif serta tabungan yang bersifat produktif meningkat atau lebih dari jumlah pendapatan nasional.
  5. Industri-industri baru berkembang dengan cepat dan industri yang sudah ada mengalami ekspansi dengan cepat.



    Teori Klasik dan Non Klasik
    Teori Klasik

    Adam Smith

    Teori Adam Smith beranggapan bahwa pertumbuhan ekonomi sebenarnya bertumpu pada adanya pertambahan penduduk. Dengan adanya pertambahan penduduk maka akan terdapat pertambahan output atau hasil. Teori Adam Smith ini tertuang dalam bukunya yang berjudul An Inquiry Into the Nature and Causes of the Wealth of Nations.

    David Ricardo
    Ricardo berpendapat bahwa faktor pertumbuhan penduduk yang semakin besar sampai menjadi dua kali lipat pada suatu saat akan menyebabkan jumlah tenaga kerja melimpah. Kelebihan tenaga kerja akan mengakibatkan upah menjadi turun. Upah tersebut hanya dapat digunakan untuk membiayai taraf hidup minimum sehingga perekonomian akan mengalami kemandegan (statonary state). Teori David Ricardo ini dituangkan dalam bukunya yang berjudul The Principles of Political and Taxation.



    Teori Neoklasik

    Robert Solow
    Robert Solow berpendapat bahwa pertumbuhan ekonomi merupakan rangkaian kegiatan yang bersumber pada manusia, akumulasi modal, pemakaian teknologi modern dan hasil atau output. Adapun pertumbuhan penduduk dapat berdampak positif dan dapat berdampak negatif. Oleh karenanya, menurut Robert Solow pertambahan penduduk harus dimanfaatkan sebagai sumber daya yang positif. b. Harrord Domar Teori ini beranggapan bahwa modal harus dipakai secara efektif, karena pertumbuhan ekonomi sangat dipengaruhi oleh peranan pembentukan modal tersebut. Teori ini juga membahas tentang pendapatan nasional dan kesempatan kerja

    Gerak Menuju Kedewasaan (Maturity)
  1. Merupakan perkembangan terus menerus daimana perekonoian tumbuh secaa teratur serta lapangan usaha bertambah luas dengan penerapan teknologi modern.
  2. Investasi efektif serta tabungan meningkat dari 10 % hingga 20 % dari pendapatan nasional dan investasi ini berlangsung secara cepat.
  3. Output dapat melampaui pertamabahn jumlah penduduk
  4. Barang-barang yang dulunya diimpor, kini sudah dapat dihasilkan sendiri.
  5. Tingkat perekonomian menunjukkkan kapasitas bergerak melampau kekuatan industri pad masa take off dengan penerapan teknologi modern


    Tingkat Konsumsi Tinggi (
    high mass consumption)
  1. Sektor-sektor industri emrupakan sektor yang memimpin (leading sector) bergerak ke arah produksi barang-barang konsumsi tahan lama dan jasa-jasa.
  2. Pendapatn riil per kapita selalu meningkat sehingga sebagian besar masyarakat mencapai tingkat konsumsi yang melampaui kebutuhan bahan pangan dasar, sandang, dan pangan.
  3. Kesempatan kerja penuh sehingga pendapata nasional tinggi.
  4. Pendapatan nasional yang tinggi dapat memenuhi tingkat konsumsi tinggi


Faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan ekonomi adalah:

1. Faktor Sumber Daya Manusia
Sama halnya dengan proses pembangunan, pertumbuhan ekonomi juga dipengaruhi oleh SDM. Sumber daya manusia merupakan faktor terpenting dalam proses pembangunan, cepat lambatnya proses pembangunan tergantung kepada sejauhmana sumber daya manusianya selaku subjek pembangunan memiliki kompetensi yang memadai untuk melaksanakan proses pembangunan.

2.Faktor Sumber Daya Alam
Sebagian besar negara berkembang bertumpu kepada sumber daya alam dalam melaksanakan proses pembangunannya. Namun demikian, sumber daya alam saja tidak menjamin keberhasilan proses pembanguan ekonomi, apabila tidak didukung oleh kemampaun sumber daya manusianya dalam mengelola sumber daya alam yang tersedia. Sumber daya alam yang dimaksud dinataranya kesuburan tanah, kekayaan mineral.



TEORI-TEORI PERTUMBUHAN
1. Teori Adam Smith
• Ahli ekonomi Klasik yang paling terkemuka.
• Bukunya yang terkenal: “An Inquiry into the Nature and Cause of the Wealth of Nations” (1776).
• Meyakini doktrin hukum alam dalam persoalan ekonomi à orang dibiarkan mengembangkan kepentingan pribadinya à setiap individu akan dibimbing oleh suatu “kekuatan yang tidak terlihat” atau invisible hand, yaitu pasar persaingan sempurna. Jadi, jika semua orang dibiarkan bebas akan memaksimalkan kesejahteraan mereka secara agregat.
• Teori pertumbuhan ekonomi:
(1) pembagian kerja,
(2) proses pemupukan modal,
(3) agen pertumbuhan ekonomi,
(4) proses pertumbuhan.
• Teori distribusi, dengan asumsi:
(1) seluruh tanah digunakan untuk produksi gandum dan angkatan kerja dalam
pertanian membantu menentukan distribusi industri,
(2) berlaku “law of diminishing return” bagi tanah,
(3) persediaan tanah tetap,
(4) permintaan akan gandum inelastis,
(5) buruh dan modal merupakan input variables,
(6) keadaan pengetahuan teknis adalah tertentu atau given,
(7) upah buruh cukup untuk hidup minimal,
(8) harga penawaran buruh tertentu dan tetap,
(9) permintaan akan buruh tergantung pada pemupukan modal,
(10) terdapat persaingan yang sempurna,
(11) pemupukan modal dihasilkan dari keuntungan.
• Bukunya yang terkenal The General Theory of Employment, Interest and Money.
• Pendapatan total merupakan fungsi dari pekerjaan total dalam suatu negara.
• D Y = K D I, K = multiplier, hubungan antara kenaikan investasi dan pendapatan, yaitu kenaikan tertentu pada investasi menyebabkan kenaikan yang berlipat pada pendapatan melalui kecenderungan berkonsumsi.
• Asumsi: perekonomian persaingan sempurna yang berada dalam keseimbangan mantap (tak ada laba, tidak ada suku bunga, tidak ada tabungan, tidak ada investasi, tidak ada pengangguran terpaksa). Keseimbangan ini ditandai “arus sirkuler”.
• Tiga ciri manusia: semangat sosial, bentuk organisasi, dan teknik yang mendominasinya.
• Dua sistem sosial yang sangat berbeda, namun berdampingan. Sistem sosial yang satu tidak dapat menguasai yang lainnya, secara sepenuhnya.
• Kritik atas teori Boeke:
(1) keinginan tidak terbatas,
(2) buruh lepas bukan tidak terorganisasi,
(3) mobilitas penduduk,
(4) dualisme bukan khas ekonomi terbelakang,
(5) dapat diterapkan pada masyarakat Barat,
(6) bukan suatu teori tetapi deskripsi,
(7) peralatan teori ekonomi Barat dipakai di masyarakat Timur,
(8) tidak memberikan pemecahan terhadaap masalah pengangguran.
• Higgins membangun teorinya di sekitar dua barang, dua faktor produksi dan dua sektor dengan kekayaan faktor dan fungsi produksinya.
• Sektor industri vs non industri, perbedaan produktivitas disebabkan oleh:
(1) modal,
(2) penggunaan penggetahuan,
(3) organisasi.
• Kritik atas teori Higgins:
(1) koefisien tidak tetap di sektor industri,
(2) harga faktor tidak tergantung pada kekayaan faktor,
(3) mengabaikan faktor kelembagaan,
(4) mengabaikan penggunaan teknik penyerap buruh,
(5) besarnya dan sifat pengangguran tersembunyi tidak jelas.
• Sektor industri dan pertanian
• Bunga tinggi, rentenir, tuan tanah, sistem ijon, pedagang perantara, dsb.
• Ketidakseimbangan antar kota.
• Ketidakseimbangan antara pusat dan daerah.
(1) masyarakat tradisional,
(2) prasyarat untuk tinggal landas,
(3) tinggal landas,
(4) dewasa (maturity),
(5) masa konsumsi massal.
• Tesis: negara terbelakang dicekam oleh lingkaran setan kemiskinan yang membuat mereka tetap berada di sekitar tingkat keseimbangan pendapatan per kapita yang rendah.
• Untuk mengatasinya dengan “upaya minimum kritis” tertentu yang akan menaikkan pendapatan per kapita pada tingkat di mana pembangunan yang berkesinambungan dapat dipertahankan.
• Setiap ekonomi tunduk pada “goncangan” (yang menurunkan Y/cpt) dan “rangsangan” (yang meningkatkan Y/cpt).
• Laju pertumbuhan penduduk merupakan fungsi dari pendapatan per kapita.
• Gunar Myrdal: Economic Theory and Underdeveloped Regions (1957)
• Pembangunan ekonomi menghasilkan suatu proses sebab-menyebab sirkuler yang membuat si kaya mendapat keuntungan semakin banyak, dan mereka yang tertinggal di belakang menjadi semakin terhambat. Dampak balik (backwash effects) cenderung membesar dan dampak sebar (spread effects) cenderung mengecil. Secara kumulatif kecenderungan ini semakin memperburuk ketimpangan internasional dan menyebabkan ketimpangan regional diantara negara-negara terbelakang.
• Tesis Myrdal: membangun teori keterbelakangan dan pembangunan ekonominya di sekitar ide ketimpangan regional pada taraf nasional dan internasional.
• Ketimpangan regional: berkaitan erat dengan sistem kapitalis yang dikendalikan oleh motif laba.
• Ketimpangan internasional: perdagangan internasional mungkin mempunyai dampak surut yang kuat pada negara terbelakang.
• Merupakan penyempurnaan dari teori Lewis mengenai persediaan buruh yang tidak terbatas.
• Teori Fei-Ranis: Suatu negara yang kelebihan buruh dan perekonomiannya miskin sumberdaya, sebagian besar penduduk bergerak disektor pertanian di tengah pengangguran yang hebat dan tingkat pertumbuhan penduduk yang tinggi. Ekonomi pertaniannya mandeg. Di sana terdapat sektor industri yang aktif dan dinamis. Pembangunan terdiri dari pengalokasian kembali surplus tenaga kerja pertanian yang sumbangannya terhadap output nol, ke industri dimana mereka menjadi produktif dengan upah yang sama.
• Asumsi yang digunakan:
(1) ekonomi dua-muka yang terbagi dalam sektor pertanian tradisional yang mandeg dan sektor industri yang aktif,
(2) output sektor pertanian adalah fungsi dari tanah dan buruh saja,
(3) di sektor pertanian tidak ada akumulasi modal, kecuali reklamasi,
(4) penawaran tanah bersifat tetap,
(5) kegiatan pertanian ditandai dengan hasil (return to scale) yang tetap dengan buruh
sebagai faktor variabel,
(6) produktivitas marginal buruh nol,
(7) output sektor industri merupakan fungsi dari modal dan buruh saja,
(8) pertumbuhan penduduk sebagai fenomena eksogen,
(9) upah nyata di sektor pertanian dianggap tetap dan sama dengan tingkat pendapatan
nyata sektor pertanian,
(10) pekerja di masing-masing sektor hanya mengkonsumsikan produk-produk pertanian.
• Di negara berkembang, sektor pertanian memiliki produktivitas yang rendah, teknologi pertaniannya primitif, organisasinya tidak baik, terbatasnya input modal fisik dan tenaga kerja yang terdidik/terampil.
• Umumnya perekonomian di negara-negara yang sedang berkembang berorientasi pada produksi bahan-bahan pokok sebagai saingan dari kegiatan-kegiatan produk sekunder (industri) dan tersier (jasa). Komoditi pokok ini merupakan ekspor yang penting ke negara lain.
• Teori ketergantungan merupakan bagian dari “model-model strukturalis internasional”, yang secara esensial memandang negara-negara dunia ketiga sebagai benda yang diatur oleh kekakuan struktur ekonomi dan institusional serta terperangkap dalam suasana ‘ketergantungan’ dan ‘dominasi’ terhadap negara-negara kaya. Terdapat dua jalur dalam model strukturalis internasional ini yaitu model dependensi ‘neo-kolonial’ dan model ‘paradigma tiruan/palsu’.
• Model dependensi neo-kolonial merupakan sisa-sisa pertumbuhan dari pemikiran Marxis. Ciri pemikiran ini adalah eksistensi dan memelihara keterbelakangan dunia ketiga, terutama sekali terhadap evolusi historis mengenai sistem kapitalis internasional yang betul-betul tidak sama dalam hubungan negara-negara kaya dan negara-negara miskin.
• Model paradigma tiruan/palsu yaitu atribut keterbelakangan dunia ketiga mengenai kesalahan dan ketidaksesuaian nasehat yang diperoleh dengan baik tetapi negara maju/donor seringkali kurang jelas atau kekurangan bahan mengenai kondisi atau latar belakang masing-masing negara yang sedang berkembang. Negara maju/donor memberikan konnsep-konsep yang besar, struktur teoritikal yang baik dan model-model ekonometrik yang kompleks mengenai pembangunan yang seringkali menimbulkan kekurangsesuaian atau menimbulkan kebijakan-kebijakan yang keliru karena faktor-faktor institusional dan struktural (pemilikan tanah tak adil, pembagian kredit yang timpang, pengendalian finansial yang tidak tepat, dsb).


2. Teori Ricardian
• Buku David Ricardo: “The Principles of Political Economy and Taxation” (1917).
3. Teori Keynes
• Tidak menganalisa masalah-masalah negara terbelakang, tetapi berkaitan dengan negara kapitalis maju.
4. Teori Schumpeter
• Joseph Alois Schumpeter pertama kali mengemukakan teori pertumbuhan ekonominya dalam buku “Theory of Economic Development” (1911).
5. Teori Dualistik
Dualisme: keadaan bersifat ganda, tidak seragam.
Teori dualistik masyarakat dari J.H. Boeke:
• Teorinya tentang “dualisme masyarakat” merupakan teori umum pembangunan masyarakat dan pembangunan ekonomi negara terbelakang yang terutama didasarkan pada hasil kajiannya terhadap perekonomian Indonesia.
Teori dualistik teknologi dari Benyamin Higgins:
• Dualisme teknologi berarti penggunaan berbagai fungsi produksi pada sektor maju dan sektor tradisional dalam perekonomian terbelakang.
Teori dualistik finansial dari Mynt:
• Pasar uang terorganisir vs non terorganisir
Dualisme Regional:
• Ketidakseimbangan tingkat pembangunan antara region atau daerah karena penggunaan modal.
6. Teori Rostow
Lima tahap pertumbuhan ekonomi:
7.Teori Leibenstein
• Terkenal dengan teori Upaya Minimum Kritis Leibenstein.
8. Teori Myrdal
• Teori Myrdal mengenai Dampak Balik (backwash effects)
9..Teori Pembangunan Ekonomi Fei-Ranis
• John Fei dan Gustav Ranis dalam “A Theory of Economic Development” menelaah proses peralihan yang diharapkan akan dilewati suatu negara terbelakang untuk beranjak dari keadaan stagnasi ke arah pertumbuhan swadaya.
10. Teori Ketergantungan
• Sebagian terbesar (sekitar 80%) penduduk di negara-negara dunia ketiga tinggal di daerah perdesaan. Mereka umumnya (sekitar 66%) bekerja di sektor pertanian. Padahal sumbangan sektor pertanian terhadap produk nasional kotor (GDP) hanya 32%.

Selasa, 03 April 2012

PESAN RASULULLAH SEBELUM WAFAT

Sebelum malaikat Izrail diperintah Allah SWT untuk mencabut nyawa Nabi Muhammad SAW, Allah SWT berpesan kepada malaikat Jibril. “Hai Jibril, jika kekasih-Ku menolaknya, laranglah Izrail melakukan tugasnya!” Sungguh berharganya manusia yang satu ini yang tidak lain adalah Nabi Muhammad SAW.

Di rumah Nabi Muhammad SAW, Tiba-tiba dari luar pintu terdengar seorang yang berseru mengucapkan salam. “Bolehkah saya masuk?” tanyanya. Tapi Fatimah tidak mengizinkannya masuk sambil berkata, “Maafkanlah, ayahku sedang demam” kata Fatimah yang membalikkan badan dan menutup pintu. Kemudian Fatimah kembali menemani Nabi Muhammad SAW yang ternyata sudah membuka mata dan bertanya pada Fatimah, “Siapakah itu wahai anakku?”. “Tak tahulah ayahku, sepertinya orang baru, karena baru sekali ini aku melihatnya” tutur Fatimah lembut. Lalu, Rasulullah menatap puterinya dengan pandangan yang menggetarkan. Seolah-olah bahagian demi bahagian wajah anaknya itu hendak dikenang. “Ketahuilah wahai anakku, dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara, dialah yang memisahkan pertemuan di dunia. Dialah malaikatul maut” kata Rasulullah, Fatimah pun menahan ledakan tangisnya.

Malaikat maut pun datang menghampiri, tapi Rasulullah menanyakan kenapa Jibril tidak ikut bersama menyertainya. Kemudian dipanggillah Jibril yang sebelumnya sudah bersiap di atas langit dunia menyambut ruh kekasih Allah SWT dan penghulu dunia ini. “Jibril, jelaskan apa hakku nanti di hadapan Allah?” Tanya Rasululllah dengan suara yang amat lemah. “Pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat telah menanti ruhmu. Semua surga terbuka lebar menanti kedatanganmu” kata malaikat Jibril. Tapi itu ternyata tidak membuat Rasulullah lega, matanya masih penuh kecemasan. “Engkau tidak senang mendengar khabar ini?” Tanya Jmalaikat ibril lagi. “Kabarkan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?” “Jangan khawatir, wahai Rasul Allah, aku pernah mendengar bahwa Allah berfirman kepadaku: Kuharamkan surga bagi siapa saja, kecuali umat Muhammad telah berada di dalamnya” kata malaikat Jibril. Detik-detik semakin dekat, saatnya malaikat Izrail melakukan tugasnya. Perlahan ruh Rasulullah ditarik. Nampak seluruh tubuh Rasulullah bersimbah peluh, urat-urat lehernya menegang. “Jibril, betapa sakit sakaratul maut ini.” Perlahan Rasulullah mengaduh. Fatimah terpejam, Ali yang di sampingnya menunduk semakin dalam dan Jibril memalingkan muka. “Jijikkah kau melihatku, hingga kau palingkan wajahmu Jibril?” Tanya Rasulullah pada Malaikat pengantar wahyu itu. “Siapakah yang sanggup, melihat kekasih Allah direnggut ajal” kata Jibril. Sebentar kemudian terdengar Rasulullah mengaduh, karena sakit yang tidak tertahankan lagi. “Ya Allah, dahsyat sekali maut ini, timpakan saja semua siksa maut ini kepadaku, jangan pada umatku” Badan Rasulullah mulai dingin, kaki dan dadanya sudah tidak bergerak lagi. Bibirnya bergetar seakan hendak membisikkan sesuatu, Ali mendekatkan telinganya. “Uushiikum bis-shalaati, wamaa malakat aimaanukum (peliharalah shalat dan peliharalah orang-orang lemah di antaramu)”. Di luar, pintu tangis mulai terdengar bersahutan, sahabat saling berpelukan. Fatimah menutupkan tangan di wajahnya, dan Ali kembali mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai kebiruan. “Ummatii, ummatii, ummatiii! (Umatku, umatku, umatku)”. Dan, berakhirlah hidup manusia yang paling mulia yang memberi sinaran itu.

Allaahumma sholli ‘alaa Muhammad wa’alaihi wasahbihi wasallim. Ya Allah, Berikanlah untuk Muhammad “al wasilah” (derajat) dan keutamaan. Dan tempatkanlah ia di tempat terpuji sebagaimana yang telah Engkau janjikan”. Betapa mendalam cinta Rasulullah kepada kita ummatnya, bahkan diakhir kehidupannya hanya kita yang ada dalam fikirannya. Sakitnya sakaratul maut itu tetapi sedikit sekali kita mengingatnya bahkan untuk sekedar menyebut namanya.

Selasa, 27 Maret 2012

TEORI-TEORI BELAJAR DAN PENERAPANNYA DALAM PEMBELAJARAN IPS


TEORI-TEORI BELAJAR DAN PENERAPANNYA DALAM PEMBELAJARAN IPS
  1. A.    Teori belajar behavioristik dan Penerapannya dalam Pembelajaran IPS
Teori belajar behavioristik adalah sebuah teori yang dicetuskan oleh Gage dan Berliner tentang perubahan tingkah laku sebagai hasil dari pengalaman.
Teori ini lalu berkembang menjadi aliran psikologi belajar yang berpengaruh terhadap arah pengembangan teori dan praktek pendidikan dan pembelajaran yang dikenal sebagai aliran behavioristik. Aliran ini menekankan pada terbentuknya perilaku yang tampak sebagai hasil belajar.
Teori behavioristik dengan model hubungan stimulus-responnya, mendudukkan orang yang belajar sebagai individu yang pasif. Respon atau perilaku tertentu dengan menggunakan metode pelatihan atau pembiasaan semata. Munculnya perilaku akan semakin kuat bila diberikan penguatan dan akan menghilang bila dikenai hukuman.
Belajar merupakan akibat adanya interaksi antara stimulus dan respon (Slavin, 2000:143). Seseorang dianggap telah belajar sesuatu jika dia dapat menunjukkan perubahan perilakunya. Menurut teori ini dalam belajar yang penting adalah input yang berupa stimulus dan output yang berupa respon. Stimulus adalah apa saja yang diberikan guru kepada pebelajar, sedangkan respon berupa reaksi atau tanggapan pebelajar terhadap stimulus yang diberikan oleh guru tersebut. Proses yang terjadi antara stimulus dan respon tidak penting untuk diperhatikan karena tidak dapat diamati dan tidak dapat diukur. Yang dapat diamati adalah stimulus dan respon, oleh karena itu apa yang diberikan oleh guru (stimulus) dan apa yang diterima oleh pebelajar (respon) harus dapat diamati dan diukur. Teori ini mengutamakan pengukuran, sebab pengukuran merupakan suatu hal penting untuk melihat terjadi atau tidaknya perubahan tingkah laku tersebut.
Faktor lain yang dianggap penting oleh aliran behavioristik adalah faktor penguatan (reinforcement). Bila penguatan ditambahkan (positive reinforcement) maka respon akan semakin kuat. Begitu pula bila respon dikurangi/dihilangkan (negative reinforcement) maka respon juga semakin kuat.
Beberapa prinsip dalam teori belajar behavioristik, meliputi: (1) Reinforcement and Punishment; (2) Primary and Secondary Reinforcement; (3) Schedules of Reinforcement; (4) Contingency Management; (5) Stimulus Control in Operant Learning; (6) The Elimination of Responses (Gage, Berliner, 1984).
Tokoh-tokoh aliran behavioristik di antaranya adalah Thorndike, Watson, Clark Hull, Edwin Guthrie, dan Skinner. Berikut akan dibahas karya-karya para tokoh aliran behavioristik dan analisis serta peranannya dalam pembelajaran.
  1. 1.    Teori Belajar Menurut Thorndike
Menurut Thorndike, belajar adalah proses interaksi antara stimulus dan respon. Stimulus adalah apa yang merangsang terjadinya kegiatan belajar seperti pikiran, perasaan, atau hal-hal lain yang dapat ditangkap melalui alat indera. Sedangkan respon adalah reaksi yang dimunculkan peserta didik ketika belajar, yang dapat pula berupa pikiran, perasaan, atau gerakan/tindakan. Jadi perubahan tingkah laku akibat kegiatan belajar dapat berwujud konkrit, yaitu yang dapat diamati, atau tidak konkrit yaitu yang tidak dapat diamati. Meskipun aliran behaviorisme sangat mengutamakan pengukuran, tetapi tidak dapat menjelaskan bagaimana cara mengukur tingkah laku yang tidak dapat diamati. Teori Thorndike ini disebut pula dengan teori koneksionisme (Slavin, 2000).
Ada tiga hukum belajar yang utama, menurut Thorndike yakni (1) hukum efek; (2) hukum latihan dan (3) hukum kesiapan (Bell, Gredler, 1991). Ketiga hukum ini menjelaskan bagaimana hal-hal tertentu dapat memperkuat respon.
  1. 2.    Teori Belajar Menurut Watson
Watson mendefinisikan belajar sebagai proses interaksi antara stimulus dan respon, namun stimulus dan respon yang dimaksud harus dapat diamati (observable) dan dapat diukur. Jadi walaupun dia mengakui adanya perubahan-perubahan mental dalam diri seseorang selama proses belajar, namun dia menganggap faktor tersebut sebagai hal yang tidak perlu diperhitungkan karena tidak dapat diamati. Watson adalah seorang behavioris murni, karena kajiannya tentang belajar disejajarkan dengan ilmu-ilmu lain seperi Fisika atau Biologi yang sangat berorientasi pada pengalaman empirik semata, yaitu sejauh mana dapat diamati dan diukur.
  1. 3.    Teori Belajar Menurut Clark Hull
Clark Hull juga menggunakan variabel hubungan antara stimulus dan respon untuk menjelaskan pengertian belajar. Namun dia sangat terpengaruh oleh teori evolusi Charles Darwin. Bagi Hull, seperti halnya teori evolusi, semua fungsi tingkah laku bermanfaat terutama untuk menjaga agar organisme tetap bertahan hidup. Oleh sebab itu Hull mengatakan kebutuhan biologis (drive) dan pemuasan kebutuhan biologis (drive reduction) adalah penting dan menempati posisi sentral dalam seluruh kegiatan manusia, sehingga stimulus (stimulus dorongan) dalam belajarpun hampir selalu dikaitkan dengan kebutuhan biologis, walaupun respon yang akan muncul mungkin dapat berwujud macam-macam. Penguatan tingkah laku juga masuk dalam teori ini, tetapi juga dikaitkan dengan kondisi biologis (Bell, Gredler, 1991).
  1. 4.    Teori Belajar Menurut Edwin Guthrie
Azas belajar Guthrie yang utama adalah hukum kontiguiti. Yaitu gabungan stimulus-stimulus yang disertai suatu gerakan, pada waktu timbul kembali cenderung akan diikuti oleh gerakan yang sama (Bell, Gredler, 1991). Guthrie juga menggunakan variabel hubungan stimulus dan respon untuk menjelaskan terjadinya proses belajar. Belajar terjadi karena gerakan terakhir yang dilakukan mengubah situasi stimulus sedangkan tidak ada respon lain yang dapat terjadi. Penguatan sekedar hanya melindungi hasil belajar yang baru agar tidak hilang dengan jalan mencegah perolehan respon yang baru. Hubungan antara stimulus dan respon bersifat sementara, oleh karena dalam kegiatan belajar peserta didik perlu sesering mungkin diberi stimulus agar hubungan stimulus dan respon bersifat lebih kuat dan menetap. Guthrie juga percaya bahwa hukuman (punishment) memegang peranan penting dalam proses belajar. Hukuman yang diberikan pada saat yang tepat akan mampu mengubah tingkah laku seseorang.
Saran utama dari teori ini adalah guru harus dapat mengasosiasi stimulus respon secara tepat. Pebelajar harus dibimbing melakukan apa yang harus dipelajari. Dalam mengelola kelas guru tidak boleh memberikan tugas yang mungkin diabaikan oleh anak (Bell, Gredler, 1991).
  1. 5.    Teori Belajar Menurut Skinner
Konsep-konsep yang dikemukanan Skinner tentang belajar lebih mengungguli konsep para tokoh sebelumnya. Ia mampu menjelaskan konsep belajar secara sederhana, namun lebih komprehensif. Menurut Skinner hubungan antara stimulus dan respon yang terjadi melalui interaksi dengan lingkungannya, yang kemudian menimbulkan perubahan tingkah laku, tidaklah sesederhana yang dikemukakan oleh tokoh tokoh sebelumnya. Menurutnya respon yang diterima seseorang tidak sesederhana itu, karena stimulus-stimulus yang diberikan akan saling berinteraksi dan interaksi antar stimulus itu akan mempengaruhi respon yang dihasilkan. Respon yang diberikan ini memiliki konsekuensi-konsekuensi. Konsekuensi-konsekuensi inilah yang nantinya mempengaruhi munculnya perilaku (Slavin, 2000). Oleh karena itu dalam memahami tingkah laku seseorang secara benar harus memahami hubungan antara stimulus yang satu dengan lainnya, serta memahami konsep yang mungkin dimunculkan dan berbagai konsekuensi yang mungkin timbul akibat respon tersebut. Skinner juga mengemukakan bahwa dengan menggunakan perubahan-perubahan mental sebagai alat untuk menjelaskan tingkah laku hanya akan menambah rumitnya masalah. Sebab setiap alat yang digunakan perlu penjelasan lagi, demikian seterusnya.
Analisis Tentang Teori Behavioristik
Kaum behavioris menjelaskan bahwa belajar sebagai suatu proses perubahan tingkah laku dimana reinforcement dan punishment menjadi stimulus untuk merangsang pebelajar dalam berperilaku. Pendidik yang masih menggunakan kerangka behavioristik biasanya merencanakan kurikulum dengan menyusun isi pengetahuan menjadi bagian-bagian kecil yang ditandai dengan suatu keterampilan tertentu. Kemudian, bagian-bagian tersebut disusun secara hirarki, dari yang sederhana sampai yang komplek (Paul, 1997).
Pandangan teori behavioristik telah cukup lama dianut oleh para pendidik. Namun dari semua teori yang ada, teori Skinnerlah yang paling besar pengaruhnya terhadap perkembangan teori belajar behavioristik. Program-program pembelajaran seperti Teaching Machine, Pembelajaran berprogram, modul dan program-program pembelajaran lain yang berpijak pada konsep hubungan stimulus-respons serta mementingkan faktor-faktor penguat (reinforcement), merupakan program pembelajaran yang menerapkan teori belajar yang dikemukakan Skiner.
Teori behavioristik banyak dikritik karena seringkali tidak mampu menjelaskan situasi belajar yang kompleks, sebab banyak variabel atau hal-hal yang berkaitan dengan pendidikan dan/atau belajar yang dapat diubah menjadi sekedar hubungan stimulus dan respon. Teori ini tidak mampu menjelaskan penyimpangan-penyimpangan yang terjadi dalam hubungan stimulus dan respon.
Pandangan behavioristik juga kurang dapat menjelaskan adanya variasi tingkat emosi pebelajar, walaupun mereka memiliki pengalaman penguatan yang sama. Pandangan ini tidak dapat menjelaskan mengapa dua anak yang mempunyai kemampuan dan pengalaman penguatan yang relatif sama, ternyata perilakunya terhadap suatu pelajaran berbeda, juga dalam memilih tugas sangat berbeda tingkat kesulitannya. Pandangan behavioristik hanya mengakui adanya stimulus dan respon yang dapat diamati. Mereka tidak memperhatikan adanya pengaruh pikiran atau perasaan yang mempertemukan unsur-unsur yang diamati tersebut.
Teori behavioristik juga cenderung mengarahkan pebelajar untuk berfikir linier, konvergen, tidak kreatif dan tidak produktif. Pandangan teori ini bahwa belajar merupakan proses pembentukan atau shaping, yaitu membawa pebelajar menuju atau mencapai target tertentu, sehingga menjadikan peserta didik tidak bebas berkreasi dan berimajinasi. Padahal banyak faktor yang mempengaruhi proses belajar, proses belajar tidak sekedar pembentukan atau shaping.
Aplikasi Teori Behavioristik dalam Pembelajaran IPS
Aliran psikologi belajar yang sangat besar pengaruhnya terhadap arah pengembangan teori dan praktek pendidikan dan pembelajaran hingga kini adalah aliran behavioristik. Aliran ini menekankan pada terbentuknya perilaku yang tampak sebagai hasil belajar. Teori behavioristik dengan model hubungan stimulus responnya, mendudukkan orang yang belajar sebagai individu yang pasif. Respon atau perilaku tertentu dengan menggunakan metode drill atau pembiasaan semata. Munculnya perilaku akan semakin kuat bila diberikan reinforcement dan akan menghilang bila dikenai hukuman.
Aplikasi teori behavioristik dalam kegiatan pembelajaran  IPS tergantung dari beberapa hal seperti: tujuan pembelajaran, sifat materi pelajaran, karakteristik pelajar, media dan fasilitas pembelajaran yang tersedia. Pembelajaran yang dirancang dan berpijak pada teori behavioristik memandang bahwa pengetahuan adalah obyektif, pasti, tetap, tidak berubah. Pengetahuan telah terstruktur dengan rapi, sehingga belajar adalah perolehan pengetahuan, sedangkan mengajar adalah memindahkan pengetahuan (transfer of knowledge) ke orang yang belajar atau pebelajar. Fungsi mind atau pikiran adalah untuk menjiplak struktur pengetahuan yag sudah ada melalui proses berpikir yang dapat dianalisis dan dipilah, sehingga makna yang dihasilkan dari proses berpikir seperti ini ditentukan oleh karakteristik struktur pengetahuan tersebut. Pebelajar diharapkan akan memiliki pemahaman yang sama terhadap pengetahuan yang diajarkan. Artinya, apa yang dipahami oleh pengajar atau guru itulah yang harus dipahami oleh murid.
Demikian halnya dalam pembelajaran, pebelajar dianggap sebagai objek pasif yang selalu membutuhkan motivasi dan penguatan dari pendidik. Oleh karena itu, para pendidik mengembangkan kurikulum yang terstruktur dengan menggunakan standar-standar tertentu dalam proses pembelajaran yang harus dicapai oleh para pebelajar. Begitu juga dalam proses evaluasi belajar pebelajar diukur hanya pada hal-hal yang nyata dan dapat diamati sehingga hal-hal yang bersifat tidak teramati kurang dijangkau dalam proses evaluasi.
Implikasi dari teori behavioristik dalam proses pembelajaran dirasakan kurang memberikan ruang gerak yang bebas bagi pebelajar untuk berkreasi, bereksperimentasi dan mengembangkan kemampuannya sendiri. Karena sistem pembelajaran tersebut bersifat otomatis-mekanis dalam menghubungkan stimulus dan respon sehingga terkesan seperti kinerja mesin atau robot. Akibatnya pebelajar kurang mampu untuk berkembang sesuai dengan potensi yang ada pada diri mereka.
Karena teori behavioristik memandang bahwa pengetahuan telah terstruktur rapi dan teratur, maka pebelajar atau orang yang belajar harus dihadapkan pada aturan-aturan yang jelas dan ditetapkan terlebih dulu secara ketat. Pembiasaan dan disiplin menjadi sangat esensial dalam belajar, sehingga pembelajaran lebih banyak dikaitkan dengan penegakan disiplin. Kegagalan atau ketidakmampuan dalam penambahan pengetahuan dikategorikan sebagai kesalahan yang perlu dihukum dan keberhasilan belajar atau kemampuan dikategorikan sebagai bentuk perilaku yang pantas diberi hadiah. Demikian juga, ketaatan pada aturan dipandang sebagai penentu keberhasilan belajar. Pebelajar atau peserta didik adalah objek yang berperilaku sesuai dengan aturan, sehingga kontrol belajar harus dipegang oleh sistem yang berada di luar diri pebelajar.
Tujuan pembelajaran menurut teori behavioristik ditekankan pada penambahan pengetahuan, sedangkan belajar sebagi aktivitas “mimetic”, yang menuntut pebelajar untuk mengungkapkan kembali pengetahuan yang sudah dipelajari dalam bentuk laporan, kuis, atau tes. Penyajian isi atau materi pelajaran menekankan pada ketrampian yang terisolasi atau akumulasi fakta mengikuti urutan dari bagian ke keseluruhan. Pembelajaran mengikuti urutan kurikulum secara ketat, sehingga aktivitas belajar lebih banyak didasarkan pada buku teks/buku wajib dengan penekanan pada ketrampilan mengungkapkan kembali isi buku teks/buku wajib tersebut. Pembelajaran dan evaluasi menekankan pada hasil belajar.
Evaluasi menekankan pada respon pasif, ketrampilan secara terpisah, dan biasanya menggunakan paper and pencil test. Evaluasi hasil belajar menuntut jawaban yang benar. Maksudnya bila pebelajar menjawab secara “benar” sesuai dengan keinginan guru, hal ini menunjukkan bahwa pebelajar telah menyelesaikan tugas belajarnya. Evaluasi belajar dipandang sebagi bagian yang terpisah dari kegiatan pembelajaran, dan biasanya dilakukan setelah selesai kegiatan pembelajaran. Teori ini menekankan evaluasi pada kemampuan pebelajar secara individual.
  1. A.    Teori belajar Kognitifistik dan Penerapannya dalam Pembelajaran IPS
Tidak seperti halnya belajar menurut perspektif behavioris dimana perilaku manusia tunduk pada peneguhan dan hukuman, pada perspektif kognitif ternyata ditemui tiap individu justru merencakan respons perilakunya, menggunakan berbagai cara yang bisa membantu dia mengingat serta mengelola pengetahuan secara unik dan lebih berarti. Teori belajar yang berasal dari aliran psikologi kognitif ini menelaah bagaimana orang berpikir, mempelajari konsep dan menyelesaikan masalah. Hal yang menjadi pembahasan sehubungan dengan teori belajar ini adalah tentang jenis pengetahuan dan memori.
  1. 1.    Jenis Pengetahuan
Menurut pendekatan kognitif yang mutakhir, elemen terpenting dalam proses belajar adalah pengetahuan yang dimiliki oleh tiap individu kepada situasi belajar. Dengan kata lain apa yang telah kita diketahui akan sangat menentukan apa yang akan menjadi perhatian, dipersepsi, dipelajari, diingat ataupun dilupakan. Pengetahuan bukan hanya hasil dari proses belajar sebelumnya, tapi juga akan membimbing proses belajar berikutnya. Berbagai riset terapan tentang hal ini telah banyak dilakukan dan makin membuktikan bahwa pengetahuan dasar yang luas ternyata lebih penting dibanding strategi belajar yang terbaik yang tersedia sekalipun. Terlebih bila pengetahuan dan wawasan yang luas ini disertai dengan strategi yang baik tentu akan membawa hasil lebih baik lagi tentunya.
Perspektif kognitif membagi jenis pengetahuan menjadi tiga bagian, yaitu:
  • Pengetahuan Deklaratif, yaitu pengetahuan yang bisa dideklarasikan biasanya dalam bentuk kata atau singkatnya pengetahuan konseptual.
  • Pengetahuan Prosedural, yaitu pengetahuan tentang tahapan yang harus dilakukan misalnya dalam hal pembagian satu bilangan ataupun cara kita mengemudikan sepeda, singkatnya “pengetahuan bagaimana”.
  • Pengetahuan Kondisional, adalah pengetahuan dalam hal “kapan dan mengapa” pengetahuan deklaratif dan prosedural digunakan.
Pengetahuan deklaratif rentangnya sangat beragam, bisa berupa pengetahuan tentang fakta (misalnya, bumi berputar mengelingi matahari dalam kurun waktu tertentu), generalisasi (setiap benda yang di lempar ke angkasa akan jatuh ke bumi karena adanya gaya gravitasi), pengalaman pribadi (apa yang diajarkan oleh guru sains secara menyenangkan) atau aturan (untuk melakukan operasi penjumlahan dan pengurangan pada pecahan maka pembilang harus disamakan terlebih dahulu).
Menyatakan proses penjumlahan atau pengurangan pada bilangan pecahan menunjukkan pengetahuan deklaratif, namun bila siswa mampu mengerjakan perhitungan tersebut maka dia sudah memiliki pengetahuan prosedural. Guru dan siswa yang mampu menyelesaikan soal melalui rumus tertentu atau menterjemahkan teks bahasa Inggris adalah contoh kemampuan pengetahuan prosedural lainnya. Seperti halnya siswa yang mampu berenang dalam satu gaya tertentu, berarti dia sudah menguasai pengetahuan prosedural hal tersebut, dengan kata lain penguasaan pengetahuan ini juga dicirikan oleh praktek yang dilakukan.
Sedangkan pengetahuan kondisional adalah kemampuan untuk dapat mengaplikasikan kedua jenis pengetahuan di atas. Dalam menyelesaikan persoalan perhitungan kimia misalnya, siswa harus dapat mengidentifikasi terlebih dahulu persamaan apa yang perlu dipakai (pengetahuan deklaratif) sebelum melakukan proses perhitungan (pengetahuan prosedural). Pengetahuan kondisional ini jadinya merupakan hal yang penting dimiliki siswa, karena menentukan penggunaan konsep dan prosedur yang tepat. Terkadang siswa mengetahui fakta dan dapat melakukan satu prosedur pemecahan masalah tertentu, namun sayangnya mengaplikasikannya pada waktu dan tempat yang kurang tepat.
Hal yang sangat penting jadinya untuk mengidentifikasi jenis pengetahuan ini bagi guru ketika mengajar. Mempelajari informasi tentang pokok bahasan tertentu tidak selalu menyebabkan siswa akan menggunakan informasi tersebut. Tidak juga latihan menyelesaikan banyak soal pada topik bahasan tertentu, akan membantu mereka memahami satu prinsip lebih mendalam. Mengetahui sesuatu topik, mengetahui prosedural penyelesaian masalah serta tahu kapan dan mengapa menggunakan pengetahuan tersebut adalah hasil belajar yang berbeda-beda, dan tentu saja ini perlu diajarkan dengan cara yang berbeda pula.
  1. 2.    Model Pengolahan Informasi
Untuk menggunakan tiga jenis pengetahuan di atas, tentunya kita harus dapat mengingatnya dengan baik. Hal berikutnya teori belajar yang dibahas dalam perspektif kognitif ini adalah tentang bagaimana individu mengingat dan bagian apa saja dari memori yang bekerja dalam proses berpikir seperti pada pemecahan masalah. Model pengolahan informasi merupakan salah satu model dari perspektif teori belajar ini yang menjelaskan kerja memori manusia sesuai dengan analogi komputer, yang meliputi tiga macam sistem penyimpanan ingatan: memori sensori, memori kerja dan memori jangka panjang.
1. Memori Sensori adalah sistem mengingat stimuli secara cepat sehingga analisis persepsi dapat terjadi.
2.  Memori Kerja atau memori jangka pendek, menyimpan lima sampai sembilan informasi pada satu waktu sampai sekitar 20 detik, yang cukup lama untuk pengolahan informasi terjadi. Informasi yang dikodekan (decode) serta persepsi tiap individu akan menentukan apa yang perlu disimpan di memori kerja ini.
3.  Memori Jangka Panjang menyimpan informasi yang sangat besar dalam waktu yang lama. Informasi di dalamnya disimpan dalam bentuk secara verbal dan visual.
Memori Sensori
Memori sensori adalah sistem yang bekerja seketika melalui alat indera dinama kita memberikan arti kepada stimuli yang datang dinamakan persepsi. Arti yang diberikan berasal dari realitas objektif serta dari pengetahuan kita sebelumnya. Contohnya, suatu symbol ‘l’ akan dipersepsi sebagai huruf alpabet tertentu kalau kita menggolongkannya dalam urutan j, k. l, m; namun dalam kesempatan berbeda seperti l, 2, 3, 4 maka symbol yang sama bermakna angka satu. Memori sensori akan menangkap stimuli dan mempersepsi, atau memberikan makna; dalam hal ‘l’ konteks dan pengetahuan kita akan menentukan makna yang akan diberikan, bagi seseorang yang tidak mempunyai pengetahuan tentang angka atau huruf, maka symbol itu kemungkinan tidak bermakna apapun. Misalnya teks yang Anda baca saat ini akan dipersepsi berbeda oleh orang lain yang tidak mengerti bahasa Indonesia ataupun yang buta huruf, walaupun matanya melihat deretan simbol yang sama seperti Anda; ataupun saat kita membaca huruf kanji dari koran berbahasa Jepang dimana kita tidak punya kemampuan untuk memahaminya. Memori sensori tidak hanya bekerja untuk simbol saja namun juga dalam hal warna, gerakan, suara, bau, suhu dan lainnya yang semuanya harus dipersepsi secara simultan. Namun karena keterbatasan kemampuan, kita hanya dapat memfokuskan pada beberapa stimuli saja dan mengingkari yang lainnya. Hal ini menunjukkan bahwa perhatian sangatlah selektif; dengan kata lain saat perhatian penuh sangat diperlukan, biasanya stimuli lainnya akan ditolak.
Perhatian adalah tahap pertama dalam belajar. Siswa tidak dapat memahami apa yang mereka tidak kenali atau tidak dapat dipersepsi. Tentunya banyak faktor yang mempengaruhi perhatian siswa. Tampilan atau aksi yang dramatis dapat mencuri perhatian siswa pada awal pembelajaran. Cara lainnya adalah melalui perlakuan pada kata yang diucapkan atau ditulis oleh guru dengan warna yang kontras, digaris bawahi atau ditandai; memangil siswa secara acak, memberikan kejutan siswa, menanyakan hal yang menantang, memberikan masalah yang dilematis, mengubah metoda mengajar dan tugas, mengubah frekuensi suara dan jedanya akan dapat membantu menarik perhatian dari siswa. Namun menarik perhatian siswa adalah hal pertama, membuat mereka untuk tetap fokus pada pelajaran dan tugasnya juga hal yang kritis berikutnya harus dilakukan oleh guru.
Maslow

Teori Maslow didasarkan pada asumsi bahwa di dalam diri individu ada dua hal, yaitu :

(1) suatu usaha yang positif untuk berkembang

(2) kekuatan untuk melawan atau menolak perkembangan itu.

Maslow mengemukakan bahwa individu berperilaku dalam upaya untuk memenuhi kebutuhan yang bersifat hirarkis. Pada diri masing-masing orang mempunyai berbagai perasaan takut seperti rasa takut untuk berusaha atau berkembang, takut untuk mengambil kesempatan, takut membahayakan apa yang sudah ia miliki dan sebagainya, tetapi di sisi lain seseorang juga memiliki dorongan untuk lebih maju ke arah keutuhan, keunikan diri, ke arah berfungsinya semua kemampuan, ke arah kepercayaan diri menghadapi dunia luar dan pada saat itu juga ia dapat menerima diri sendiri(self).

Maslow membagi kebutuhan-kebutuhan (needs) manusia menjadi tujuh hirarki. Bila seseorang telah dapat memenuhi kebutuhan pertama, seperti kebutuhan fisiologis, barulah ia dapat menginginkan kebutuhan yang terletak di atasnya, ialah kebutuhan mendapatkan ras aman dan seterusnya. Hierarki kebutuhan manusia menurut Maslow ini mempunyai implikasi yang penting yang harus diperharikan oleh guru pada waktu ia mengajar anak-anak. Ia mengatakan bahwa perhatian dan motivasi belajar ini mungkin berkembang kalau kebutuhan dasar si siswa belum terpenuhi.



Carl Ransom Rogers

Carl Ransom Rogers  (1902-1987) lahir di Oak Park, Illinois pada tanggal 8 Januari 1902 di sebuah keluarga Protestan yang fundamentalis. Kepindahan dari kota ke daerah pertanian diusianya yang ke-12, membuat ia senang akan ilmu pertanian. Ia pun belajar pertanian di Universitas Wisconsin. Setelah lulus pada tahun 1924, ia masuk ke Union Theology Seminary di Big Apple dan selama masa studinya ia juga menjadi seorang pastor di sebuah gereja kecil. Meskipun belajar di seminari, ia malah ikut kuliah di Teacher College yang bertetangga dengan seminarinya.

Tahun 1927, Rogers bekerja di Institute for Child Guindance dan mengunakan psikoanalisa Freud dalam terapinya meskipun ia sendiri tidak menyetujui teori Freud. Pada masa ini, Rogers juga banyak dipengaruhi oleh Otto Rank dan John Dewey yang memperkenalkan terapi klinis. Perbedaan teori yang didapatkannya justru membuatnya menemukang benang merah yang kemudian dipakai untuk mengembangkan teorinya kelak.

Tahun 1957, Rogers pindah ke Universitas Wisconsin untuk mengembangkan idenya tentang psikiatri. Setelah mendapat gelar doktor, Rogers menjadi profesor psikologi di Universitas Universitas Negeri Ohio. Kepindahan dari lingkungan klinis ke lingkungan akademik membuat Rogers mengembangkan metode client-centered psychotherapy. Disini dia lebih senang menggunakan istilah klien terhadap orang yang berkonsultasi dibandingkan memakai istilah pasien.

Rogers membedakan dua tipe belajar, yaitu:

    Kognitif (kebermaknaan)
    Experiential ( pengalaman atau signifikansi)

Kecewa karena tidak bisa menyatukan psikiatri dengan psikolog, Rogers pindah ke California tahun 1964 dan bergabung dengan Western Behavioral Science Institute. Ia lalu mengembangkan teorinya ke bidang pendidikan. Selain itu ia banyak memberikan workshop di Hongaria, Brazil, Afrika Selatan, dan bahkan ke eks Uni Soviet.  Rogers wafat pada tanggal 4 Februari 1987.

Teori Humanistik Carl Rogers

Meskipun teori yang dikemukan Rogers adalah salah satu dari teori holistik, namun keunikan teori adalah sifat humanis yang terkandung didalamnya. Teori humanistik Rogers pun menpunyai berbagai nama antara lain : teori yang berpusat pada pribadi (person centered), non-directive, klien (client-centered), teori yang berpusat pada murid (student-centered),  teori yang berpusat pada kelompok (group centered), dan person to person). Namun istilah person centered yang sering digunakan untuk teori Rogers.

Rogers menyebut teorinya bersifat humanis dan menolak pesimisme suram dan putus asa dalam psikoanalisis serta menentang teori behaviorisme yang memandang manusia seperti robot. Teori humanisme Rogers lebih penuh harapan dan optimis tentang manusia karena manusia mempunyai potensi-potensi yang sehat untuk maju. Dasar teori ini sesuai dengan pengertian humanisme pada umumnya, dimana humanisme adalah doktrin, sikap, dan cara hidup yang menempatkan nilai-nilai manusia sebagai pusat dan menekankan pada kehormatan, harga diri, dan kapasitas untuk merealisasikan diri untuk maksud tertentu.

Asumsi dasar teori Rogers adalah:

-    Kecenderungan formatif

Segala hal di dunia baik organik maupun non-organik tersusun dari hal-hal yang lebih kecil.

-     Kecenderungan aktualisasi

Kecenderungan setiap makhluk hidup untuk bergerak menuju ke kesempurnaan atau pemenuhan potensial dirinya. Tiap individual mempunyai kekuatan yang kreatif untuk menyelesaikan masalahnya.

Struktur Kepribadian menurut Rogers

Sejak awal Rogers mengamati bagaimana kepribadian berubah dan berkembang, dan ada tiga konstruk yang menjadi dasar penting dalam teorinya: Organisme, Medan fenomena, dan self.

1. Organisme

Pengertian organisme mencakup tiga hal:

    makhluk hidup

organisme adalah mahkluk lengkap dengan fungsi fisik dan psikologisnya dan merupakan tempat semua pengalaman, potensi yang terdapat dalam kesadaran setiap saat, yakni persepsi seseorang mengenai kejadian yang terjadi dalam diri dan dunia eksternal

    Realitas Subyektif

Oranisme menganggap dunia seperti yang dialami dan diamatinya. Realita adalah persepsi yang sifatnya subyektif dan dapat membentuk tingkah laku.

    Holisme

Organisme adalah satu kesatuan sistem, sehingga perubahan dalam satu bagian akan berpengaruh pada bagian lain. Setiap perubahan memiliki makna pribadi dan bertujuan, yaitu tujuan mengaktualisasi, mempertahankan, dan mengembangkan diri.

2. Medan Fenomena

Medan fenomena adalah keseluruhan pengalaman, baik yang internal maupun eksternal, baik disadari maupun tidak disadari. Medan fenomena ini merupakan seluruh pengalaman pribadi seseorang sepanjang hidupnya di dunia, sebagaimana persepsi subyektifnya.

3. Diri

Konsep diri mulai terbentuk mulai masa balita ketika potongan-potongan pengalaman membentuk kepribadiannya dan menjadi semakin mawas diri akan identitas dirinya  begitu bayi mulai belajar apa yang terasa baik atau buruk, apa ia merasa nyaman atau tidak. Jika struktur diri itu sudah terbentuk, maka aktualisasi diri mulai terbentuk. Aktualisasi diri adalah kecenderungan untuk mengaktualisasikan sang diri sebagai mana yang dirasakan dalam kesadaran. Sehingga kecenderungan aktualisasi tersebut mengacu kepada pengalaman organik individual, sebagai suatu kesatuan yang menyeluruh, akan kesadaran dan ketidak-sadaran, psikis dan kognitif.

Diri dibagi atas 2 subsistem :

    Konsep diri yaitu penggabungan seluruh aspek keberadaan dan pengalaman seseorang yang disadari oleh individual (meski tidak selalu akurat).
    Diri ideal yaitu cita-cita seseorang akan diri.

Terjadinya kesenjangan antara konsep diri dan diri ideal akan menyebabkan ketidak-seimbangan dan kepribadian menjadi tidak sehat.

Menurut Carl Rogers ada beberapa hal yang mempengaruhi Self, yaitu:

    1.    Kesadaran

Tanpa adanya kesadaran, maka konsep diri dan diri ideal tidak akan ada. Ada 3 tingkat kesadaran.

-   Pengalaman yang dirasakan dibawah ambang sadar akan ditolak atau disangkal.

-   Pengalaman yang dapat diaktualisasikan secara simbolis akan secara langsung diakui oleh struktur diri.

-   Pengalaman yang dirasakan dalam bentuk distorsi. Jika pengalaman yang dirasakan tidak sesuai dengan diri (self), maka dibentuk kembali dan didistorsikan sehingga dapat diasimilasikan oleh konsep diri.

    2.   Kebutuhan

-   Pemeliharaan

Pemeliharaan tubuh organismik dan pemuasannya akan makanan, air, udara, dan keamanan , sehingga tubuh cenderung ingin untuk statis dan menolak untuk berkembang.

-   Peningkatan diri

Meskipun tubuh menolak untuk berkembang, namun diri juga mempunyai kemampuan untuk belajar dan berubah.

-   Penghargaan positif (positive regard)

Begitu kesadaran muncul, kebutuhan untuk dicintai, disukai, atau diterima oleh orang lain.

-   Penghargaan diri yang positif (positive self-regard)

Berkembangannya kebutuhan akan penghargaan diri (self-regard) sebagai hasil dari pengalaman dengan kepuasan atau frustasi. Diri akan menghindari frustasi dengan mencari kepuasan akan positive self-regard.

    3.    Stagnasi Psikis

Stagnasi psikis terjadi bila :

-   ada ketidak seimbangan antara konsep diri dengan pengalaman yang dirasakan oleh diri organis.

-   Ketimpangan yang semakin besar antara konsep diri dengan pengalaman organis membuat seseorang menjadi mudah terkena serangan. Kurang akan kesadaran diri akan membuat seseorang berperilaku tidak logis, bukan hanya untuk orang lain namun juga untuk dirinya.

-   Jika kesadaran diri tersebut hilang, maka muncul kegelisahan tanpa sebab dan akan memuncak menjadi ancaman.

Untuk mencegah tidak konsistennya pengalaman organik dengan konsep diri, maka perlu diadakan pertahanan diri dari kegelisahan dan ancaman adalah  penyangkalan dan distorsi terhadap pengalaman yang tidak konsisten. Distorsi adalah salah interpretasi pengalaman dengan konsep diri, sedangkan penyangkalan adalah penolakan terhadap pengalaman. Keduanya menjaga konsistensi antara pengalaman dan konsep diri supaya berimbang.

Cara pertahanan adalah karakteristik untuk orang normal dan neurotik. Jika seseorang gagal dalam menerapkan pertahanan tersebut, maka individu akan menjadi tidak terkendali atau psikotik. Individu dipaksakan untuk menerima keadaan yang tidak sesuai dengan konsep dirinya terus menerus dan akhirnya konsep dirinya menjadi hancur. Perilaku tidak terkendali ini dapat muncul mendadak atau dapat pula muncul bertahap.

Dinamika Kepribadian

    1.   Penerimaan Positif (Positive Regard) →  Orang merasa puas menerima regard positif, kemudian juga merasa puas dapat memberi regard positif  kepada orang lain.
    2.   Konsistensi dan Salingsuai Self (Self Consistensy and Congruence) →  organisme berfungsi untuk memelihara konsistensi (keajegkan = keadaan tanpa konflik ) dari persepsi diri, dan kongruen (salingsuai) antara persepsi self dengan pengalaman.
    3.   Aktualisasi Diri (Self Actualization)  →  Freud memandang organisme sebagai sistem energi, dan mengembangkan teori bagaimana energi psikik ditimbulkan, ditransfer dan disimpan. Rogers memandang organisme terus menerus bergerak maju. Tujuan tingkahlaku bukan untuk mereduksi tegangan enerji tetapi mencapai aktualisasi diri yaitu kecenderungan dasar organisme untuk aktualisasi: yakni kebutuhan pemeliharaan (maintenance) dan peningkatan diri (enhancement).

Perkembangan Kepribadian menurut Rogers

Rogers meyakini adanya kekuatan yang tumbuh pada semua orangyang mendorong orang untuk semakin kompleks, ekspansi, sosial, otonom, dan secara keselutuhan semakin menuju aktualisasi diri atau menjadi Pribadi yang berfungsi utuh (Fully Functioning Person)

Ada lima ciri kepribadian yang berfungsi    sepenuhnya:

    Terbuka untuk mengalami (openess to experience)

Orang yang terbuka untuk mengalami mampu mendengar dirinya sendiri, merasakan mendalam, baik emosional maupun kognitif tanpa merasa terancam. Mendengar orang membual menimbulkan rasa muak tanpa harus diikuti perbuatan untuk melampiaskan rasa muak tersebut.

    Hidup menjadi (Existential living).

Kecenderungan untuk hidup sepenuhnya dan seberisi mungkin pada seiap eksistensi. Disini orang menjadi fleksibel, adaptable, toleran, dan spontan.

    Keyakinan Organismik (Organismic trusting)

Orang mengambil keputusan berdasarkan pengalaman organismiknya sendiri, mengerjakan apa yang dirasanya benar sebagai bukti kompetensi dan keyakinannya untuk mengarahkan tingkah laku. Orang mampu memakai perasaan yang terdalam sebagai sumber utama membuat keputusan.

    Pengalaman kebebasan ( Experiental Freedom).

Pengalaman hidup bebas dengan cara yang diinginkan sendiri, tanpaperasan tertekan atau terhambat. Orang itu melihat banyak pilihan hidup dan merasa mampu mengerjakan apa yang ingin dikerjakannya.

    Kreatifitas (Creativity)

Merupakan kemasakan psikologik yang optimal. Orang dengan good life kemungkinan besar memunculkan produk kreatif dan hidup kreatif.

Terapi yang Diberikan

Seperti disebutkan di atas, bahwa Rogers menolak psikoanalisis Freud dan behavioris dalam teorinya, sehingga terapi yang digunakannya juga berbeda. Rogers tidak mempermasalahkan bagaimana klien menjadi seperti ini, namun lebih menekankan bagaimana klien akan berubah. Terapis hanya menolong dan mengarahkan klien dan yang melakukan perubahan adalah klien itu sendiri. Itulah sebabnya teori Rogers disebut sebagai person-centered theory.

Kesimpulan Teori Humanistik Carl Rogers

1.  Teori Rogers disebut humanis karena teori ini percaya bahwa setiap individu adalah positif, serta menolak teori Freud dan behaviorisme.

2.  Asumsi dasar teori Rogers adalah kecenderungan formatif dan kecenderungan aktualisasi.

3.  Diri (self) adalah terbentuk dari pengalaman mulai dari bayi, di mana diri terdiri dari 2 subsistem yaitu konsep diri dan diri ideal.

4.  Kebutuhan individu ada 4 yaitu : (1) pemeliharaan, (2) peningkatan diri, (3) penghargaan positif (positive regard), dan (4) Penghargaan diri yang positif (positive self-regard)

5.  Stagnasi psikis terjadi bila terjadi karena pengalaman dan konsep diri yang tidak konsisten dan untuk menghindarinya adalah pertahanan (1) distorsi dan (2) penyangkalan. Jika gagal dalam menerapkan pertahanan tersebut konsep diri akan hancur dan menyebabkan psikotik.

6.  Dalam terapi, terapis hanya menolong dan mengarahkan klien dan yang melakukan perubahan adalah klien itu sendiri.

Aplikasi Teori Humanistik Carl Roger Dalam Pembelajaran IPS

Teori Roger dalam pembelajaran adalah dibutuhkannya 3 sikap dalam fasilitator belajar yaitu (1) realitas di dalam fasilitator belajar, (2) penghargaan, penerimaan, dan kepercayaan, dan (3) pengertian yang empati.

-     Realitas di dalam fasilitator belajar

Merupakan sikap dasar yang penting. Seorang fasilitator menjadi dirinya sendiri dan tidak menyangkal diri sendiri, sehingga ia dapat masuk kedalam hubungan dengan pelajar tanpa ada sesuatu yang ditutup-tutupi.

-         Penghargaan, penerimaan, dan kepercayaan

Menghargai pendapat, perasaan, dan sebagainya membuat timbulnya penerimaan akan satu dengan lainnya. Dengan adanya penerimaan tersebut, maka akan muncul kepercayaan akan satu dengan lainnya.

-     Pengertian yang empati

Untuk mempertahankan iklim belajar atas dasar inisiatif diri, maka guru harus memiliki pengertian yang empati akan reaksi murid dari dalam. Guru harus memiliki kesadaran yang sensitif bagi jalannya proses pendidikan dengan tidak menilai atau mengevaluasi. Pengertian akan materi pendidikan dipandang dari sudut murid dan bukan guru.

Guru menghubungan pengetahuan akademik ke  dalam pengetahuan terpakai seperti memperlajari mesin dengan tujuan untuk memperbaikai mobil. Experiential Learning menunjuk pada pemenuhan kebutuhan dan keinginan siswa. Kualitas belajar experiential learning mencakup : keterlibatan siswa secara personal, berinisiatif, evaluasi oleh siswa sendiri, dan adanya efek yang membekas pada siswa.

Menurut Rogers yang terpenting dalam proses pembelajaran adalah pentingnya guru memperhatikan prinsip pendidikan dan pembelajaran, yaitu:

1.   Menjadi manusia berarti memiliki kekuatan yang wajar untuk belajar. Siswa tidak harus belajar tentang hal-hal yang tidak ada artinya.

2.   Siswa akan mempelajari hal-hal yang bermakna bagi dirinya. Pengorganisasian bahan pelajaran berarti mengorganisasikan bahan dan ide baru sebagai bagian yang bermakna bagi siswa

3.   Pengorganisasian bahan pengajaran berarti mengorganisasikan bahan dan ide baru sebagai bagian yang bermakna bagi siswa.

4.   Belajar yang bermakna dalam masyarakat modern berarti belajar tentang proses.

Dari bukunya Freedom To Learn, ia menunjukkan sejumlah prinsip-prinsip dasar humanistik yang penting diantaranya ialah :

a.   Manusia itu mempunyai kemampuan belajar secara alami.

b.   Belajar yang signifikan terjadi apabila materi pelajaran dirasakan murid mempunyai relevansi dengan maksud-maksud sendiri.

c.   Belajar yang menyangkut perubahan di dalam persepsi mengenai dirinya sendiri diangap mengancam dan cenderung untuk ditolaknya.

d.   Tugas-tugas belajar yang mengancam diri ialah lebih mudah dirasakan dan diasimilasikan apabila ancaman-ancaman dari luar itu semakin kecil.

e.   Apabila ancaman terhadap diri siswa rendah, pengalaman dapat diperoleh dengan berbagai cara yang berbeda-beda dan terjadilah proses belajar.

f.    Belajar yang bermakna diperoleh siswa dengan melakukannya.

g.   Belajar diperlancar bilamana siswa dilibatkan dalam proses belajar dan ikut bertanggungjawab terhadap proses belajar itu.

h.   Belajar inisiatif sendiri yang melibatkan pribadi siswa seutuhnya, baik perasaan maupun intelek, merupakan cara yang dapat memberikan hasil yang mendalam dan lestari.

i.    Kepercayaan terhadap diri sendiri, kemerdekaan, kreativitas, lebih mudah dicapai terutama jika siswa dibiasakan untuk mawas diri dan mengritik dirinya sendiri dan penilaian dari orang lain merupakan cara kedua yang penting.

j.    Belajar yang paling berguna secara sosial di dalam dunia modern ini adalah belajar mengenai proses belajar, suatu keterbukaan yang terus menerus terhadap pengalaman dan penyatuannya ke dalam diri sendiri mengenai proses perubahan itu.

Salah satu model pendidikan terbuka mencakup konsep mengajar guru yang fasilitatif yang dikembangkan Rogers diteliti oleh Aspy dan Roebuck pada tahun 1975 mengenai kemampuan para guru untuk menciptakan kondisi yang mendukung yaitu empati, penghargaan dan umpan balik positif.  Ciri-ciri guru yang fasilitatif adalah :

    Merespon perasaan siswa
    Menggunakan ide-ide siswa untuk melaksanakan interaksi yang sudah dirancang
    Berdialog dan berdiskusi dengan siswa
    Menghargai siswa
    Kesesuaian antara perilaku dan perbuatan
    Menyesuaikan isi kerangka berpikir siswa (penjelasan untuk mementapkan kebutuhan segera dari siswa)
    Tersenyum pada siswa

Dari penelitian itu diketahui guru yang fasilitatif mengurangi angka bolos siswa, meningkatkan angka konsep diri siswa, meningkatkan upaya untuk meraih prestasi akademik termasuk pelajaran bahasa dan matematika yang kurang disukai, mengurangi tingkat problem yang berkaitan dengan disiplin dan mengurangi perusakan pada peralatan sekolah, serta siswa menjadi lebih spontan dan menggunakan tingkat berpikir yang lebih tinggi.

Implikasi Teori Belajar Humanistik

a. Guru Sebagai Fasilitator

Psikologi humanistik memberi perhatian atas guru sebagai fasilitator.  Berikut ini adalah berbagai cara untuk memberi kemudahan belajar dan berbagai kualitas fasilitator. Ini merupakan ikhtisar yang sangat singkat dari beberapa (petunjuk):

1.   Fasilitator sebaiknya memberi perhatian kepada penciptaan suasana awal, situasi kelompok, atau pengalaman kelas

2.   Fasilitator membantu untuk memperoleh dan memperjelas tujuan-tujuan perorangan di dalam kelas dan juga tujuan-tujuan kelompok yang bersifat umum.

3.   Dia mempercayai adanya keinginan dari masing-masing siswa untuk melaksanakan tujuan-tujuan yang bermakna bagi dirinya, sebagai kekuatan pendorong, yang tersembunyi di dalam belajar yang bermakna tadi.

4.   Dia mencoba mengatur dan menyediakan sumber-sumber untuk belajar yang paling luas dan mudah dimanfaatkan para siswa untuk membantu mencapai tujuan mereka.

5.   Dia menempatkan dirinya sendiri sebagai suatu sumber yang fleksibel untuk dapat dimanfaatkan oleh kelompok.

6.   Di dalam menanggapi ungkapan-ungkapan di dalam kelompok kelas, dan menerima baik isi yang bersifat intelektual dan sikap-sikap perasaan dan mencoba untuk menanggapi dengan cara yang sesuai, baik bagi individual ataupun bagi kelompok

7.   Bilamana cuaca penerima kelas telah mantap, fasilitator berangsur-sngsur dapat berperanan sebagai seorang siswa yang turut berpartisipasi, seorang anggota kelompok, dan turut menyatakan pendangannya sebagai seorang individu, seperti siswa yang lain.

8.   Dia mengambil prakarsa untuk ikut serta dalam kelompok, perasaannya dan juga pikirannya dengan tidak menuntut dan juga tidak memaksakan, tetapi sebagai suatu andil secara pribadi yang boleh saja digunakan atau ditolak oleh siswa

9.   Dia harus tetap waspada terhadap ungkapan-ungkapan yang menandakan adanya perasaan yang dalam dan kuat selama belajar

10. Di dalam berperan sebagai seorang fasilitator, pimpinan harus mencoba untuk menganali dan menerima keterbatasan-keterbatasannya sendiri.

Aplikasi Teori Humanistik Terhadap Pembelajaran Siswa

Aplikasi teori humanistik lebih menunjuk pada ruh atau spirit selama proses pembelajaran yang mewarnai metode-metode yang diterapkan. Peran guru dalam pembelajaran humanistik adalah menjadi fasilitator bagi para siswa sedangkan guru memberikan motivasi, kesadaran mengenai makna belajar dalam kehidupan siswa. Guru memfasilitasi pengalaman belajar kepada siswa dan mendampingi siswa untuk memperoleh tujuan pembelajaran.

Siswa berperan sebagai pelaku utama (student center) yang memaknai proses pengalaman belajarnya sendiri. Diharapkan siswa memahami potensi diri , mengembangkan potensi dirinya secara positif dan meminimalkan potensi diri yang bersifat negatif.

Tujuan pembelajaran lebih kepada proses belajarnya daripada hasil belajar. Adapun proses yang umumnya dilalui adalah :

    Merumuskan tujuan belajar yang jelas
    Mengusahakan partisipasi aktif siswa melalui kontrak belajar yang bersifat jelas , jujur dan positif.
    Mendorong siswa untuk mengembangkan kesanggupan siswa untuk belajar atas inisiatif sendiri
    Mendorong siswa untuk peka berpikir kritis, memaknai proses pembelajaran secara mandiri
    Siswa di dorong untuk bebas mengemukakan pendapat, memilih pilihannya sendiri, melakukkan apa yang diinginkan dan menanggung resiko dariperilaku yang ditunjukkan.
    Guru menerima siswa apa adanya, berusaha memahami jalan pikiran siswa, tidak menilai secara normatif tetapi mendorong siswa untuk bertanggungjawab atas segala resiko perbuatan atau proses belajarnya.
    Memberikan kesempatan murid untuk maju sesuai dengan kecepatannya
    Evaluasi diberikan secara individual berdasarkan perolehan prestasi siswa

Pembelajaran berdasarkan teori humanistik ini cocok untuk diterpkan pada materi-materi pembelajaran yang bersifat pembentukan kepribadian, hati nurani, perubahan sikap, dan analisis terhadap fenomena sosial. Indikator dari keberhasilan aplikasi ini adalah siswa merasa senang bergairah, berinisiatif dalam belajar dan terjaadi perubahan pola pikir, perilaku dan sikap atas kemauan sendiri.

Siswa diharapkan menjadi manusia yang bebas, berani, tidak terikat oleh pendapat orang lain dan mengatur pribadinya sendiri secara bertanggungjawab tanpa mengurangi hak-hak orang lain atau melanggar aturan , norma , disiplin atau etika yang berlaku.

Ciri-ciri guru yang baik dan kurang baik menurut Humanistik

Guru yang baik menurut teori ini adalah : Guru yang memiliki rasa humor, adil, menarik, lebih demokratis, mampu berhubungan dengan siswa dengan mudah dan wajar.Ruang kelads lebih terbuka dan mampu menyesuaikan  pada perubahan.

Sedangkan guru  yang tidak efektif adalah guru yang memiliki rasa humor yang rendah ,mudah menjadi tidak sabar ,suka melukai perasaan siswaa dengan komentsr ysng menyakitkan,bertindak agak otoriter, dan kurang peka terhadap perubahan yang ada.

Prinsip- prinsip belajar humanistik:

1.   Manusia mempunyai belajar alami

2.   Belajar signifikan terjadi apabila materi plajaran dirasakan murid mempuyai relevansi dengan maksud tertentu

3.   Belajar yang menyangkut perubahan di dalam persepsi mengenai dirinya

4.   Tugas belajar yang mengancam diri ialah lebih mudah dirasarkan bila ancaman itu kecil

5.   Bila bancaman itu rendah terdapat pangalaman siswa dalam memperoleh caar

6.   Belajar yang bermakna  diperolaeh jika siswa melakukannya

7.   Belajar lancar jika siswa dilibatkan dalam proses belajar

8.   Belajar yang melibatkan siswa seutuhnya dapat memberi hasil yang mendalam

    A.    Teori Belajar Sibernetik dan Penerapannya dalam Pembelajaran IPS

Teori belajar sibernetik merupakan teori belajar yang relatif baru dibandingkan teori-teori belajar lainnya. Teori ini berkembang sejalan dengan perkembangan teknologi dan ilmu informasi. Menurut teori sibernetik, belajar adalah pemrosesan informasi. Teori ini lebih mementingkan sistem informasi dari pesan atau materi yang dipelajari. Bagaimana proses belajar akan berlangsung sangat ditentukan oleh sistem informasi dari pesan tersebut. Oleh sebab itu, teori sibernetik berasumsi bahwa tidak ada satu jenispun cara belajar yang ideal untuk segala situasi. Sebab cara belajar sangat ditentukan oleh sistem informasi.

Sekilas, teori ini mempunyai kesamaan dengan teori kognitif yang mementingkan proses. Proses memang penting dalam teori sibernetik , namun, yang lebih penting lagi adalah sistem informasi yang diproses. Informasi inilah yang akan menentukan proses.

Asumsi lain dari teori Sibernetik ini adalah bahwa tidak ada satu proses belajarpun yang ideal untuk segala situasi, yang cocok untuk semua siswa. Oleh karena itu, sebuah informasi mungkin akan dipelajari oleh seorang siswa dengan satu macam proses belajar, dan informasi yang sama itu mungkin akan dipelajari siswa lain melalui proses belajar yang berbeda.

Komponen pemrosesan informasi dipilah berdasarkan perbedaan fungsi, kapasitas, bentuk informasi, serta proses terjadinya.

Ketiga komponen tersebut adalah :

    Sensory Receptor (SR)

Sensory Receptor (SR) merupakan sel tempat pertama kali informasi diterima dari luar. Di dalam SR informasi ditangkap dalam bentuk aslinya, bertahan dalam waktu sangat singkat, dan informasi tadi mudah terganggu atau berganti.

    Working Memory (WM)

Working Memory (WM) diasumsikan mampu menangkap informasi yang diberi perhatian oleh individu. Karakteristik WM adalah memiliki kapasitas terbatas (informasi hanya mampu bertahan kurang lebih 15 detik tanpa pengulangan) dan informasi dapat disandi dalam bentuk yang berbeda dari stimulus aslinya. Artinya agar informasi dapat bertahan dalam WM, upayakan jumlah informasi tidak melebihi kapasitas disamping melakukan pengulangan.

    Long Term Memory (LTM)

Long Term Memory (LTM) diasumsikan;

1) berisi semua pengetahuan yan telah dimiliki individu,

2) mempunyai kapasitas tidak terbatas,

3) sekali informasi disimpan di dalam LTM ia tidak akan pernah terhapus atau hilang.

Bahwa proses pengolahan informasi dalam ingatan dimulai dari proses penyandian informasi (encoding), diikuti dengan penyimpanan informasi (storage), dan diakhiri dengan mengungkapkan kembali informasi-informasi yang telah disimpan dalam ingatan (retrieval). Ingatan terdiri dari struktur informasi yang terorganisasi dan proses penelusuran bergerak secara hirarkhis, dari informasi yang paling umum dan inklusif ke informasi yang paling umum dan rinci, sampai informasi yang diinginkan diperoleh.

Teori ini telah dikembangkan oleh para penganutnya, antara lain seperti pendekatan-pendekatan yang berorientasi pada pemrosesan informasi yang dikembangkan oleh Gage dan Berliner, Biehler dan Snowman, Baine, serta Tennyson.

Dalam bentuknya yang lebih praktis, teori ini misalnya telah dikembangkan oleh Landa (dalam pendekatan yang disebut algoritmik dan heuristik), pask dan Scott (dengan pembagian siswa tipe menyeluruh atau wholist dan tipe serial atau serialist), atau pendekatan-pendekatan lain yang berorientasi pada pengolahan informasi.

    1.    Tokoh Aliran Sibernetik
        a.      Landa

Landa merupakan salah seorang ahli Psikologi yang beraliran Sibernetik. Menurut Landa, ada dua macam proses berpikir. Pertama, disebut proses berpikir algoritmik, yaitu proses berpikir linier, konvergen, lurus menuju ke satu target tertentu. Jenis kedua adalah cara berpikir heuristik, yakni cara berpikir divergen, menuju kebeberapa target sekaligus (Budiningsih, 2002:81).

Proses belajar akan berjalan dengan baik jika apa yang hendak dipelajari itu atau masalah yang hendak dipecahkan (atau dalam istilah yang lebih teknis yaitu sistem informasi yang endak dipelajari) diketahui ciri-cirinya. Satu hal lebih tepat apabila disajikan dalam bentuk “terbuka” dan memberi keleluasaan siswa untuk berimajinasidan berpikir. Misalnya, agar siswa mampu memahami sebuah rumus matematika, biasanaya mengikuti urutan tahap demi tahap yang sudah teratur dan mengarah kesatu target tertentu. Namun, utuk memahami makna suatu konsep yang luas dan banyak memiliki interpretasi (misalnya konsep “masyarakat”), maka akan lebih baik jika proses berpikir siswa dibimbing ke arah yang “menyebar” (heuristik), dengan harapan pemahaman mereka terhadap konsep itu tidak tunggal, monoton, dogmatis, dan linier.

    b.      Pask dan Scott

Ahli lain adalah yang pemikirannya beraliran sibernetik adalah Pask dan Scott. Pendekatan serialis yang diusulkan oleh Pask dan Scott sama dengan pendekatan algoritmik. Namun, cara berpikir menyeluruh (wholist) tidak sama dengan heuristik. Cara berpikir menyeluruh adalah berpikir yang cenderung melompat ke depan, langsung ke gambaran lengkap sebuah sistem informasi. Ibarat melihat lukisan, bukan detail-detail yang kita amati lebih dahulu, tetapi seluruh lukisan itu sekaligus, baru sesudah itu ke bagian-bagian yang lebih kecil.

Pendekatan yang berorientasi pada pengelolaan informasi menekankan beberapa hal seperti ingatan jangka pendek (short term memory), ingatan jangka panjang (long term memory), dan sebagainya, yang berhubungan dengan apa yang terjadi dalam otak kita dalam proses pengolahan informasi. Kita lihat pengaruh aliran Neurobiologis sangat terasa di sini. Namun, menurut teori sibernetik ini, agar proses belajar berjalan seoptimal mungkin, bukan hanya car kerja otak kita yang perlu dipahami, tetapi juga lingkungan yang mempengaruhi mekanisme itu pun perlu diketahui.

Siswa tipe wholist atau menyeluruh cenderung mempelajari sesuatu dari tahap yang paling umum kemudian bergerak ke yang lebih khusus. Sedangkan siswa tipe serialist cenderung berpikir secara algoritmik

Penerapan Teori Belajar Sibernetik Dalam Pembelajaran IPS

Teori belajar pemrosesan informasi mendeskripsikan tindakan belajar merupakan proses internal yang mencakup beberapa tahapan. Sembilan tahapan dalam peristiwa pembelajaran sebagai cara-cara eksternal yang berpotensi mendukung proses-proses internal dalam kegiatan belajar adalah (Suciati,2001:34) :

1. Menarik perhatian

2. Memberitahukan tujuan pembelajaran kepada siswa

3.  Merangsang ingatan pada pra syarat belajar

4. Menyajikan bahan peransang

5. Memberikan bimbingan belajar

6. Mendorong unjuk kerja

7. Memberikan balikan informative

8. Menilai unjuk kerja

9. Meningkatkan retensi dan alih belajar.

Aplikasi teori belajar sibernetik dalam pembelajaran IPS ialah:

    Menentukan tujuan-tujuan instruksional.
    Menentukan metode pelajaran.
    Mengkaji sistem informasi yang terkandung dalam materi tersebut.
    Menentukan pendekatan belajar yang sesuai dengan sistem informasi itu (apakah algoritmik ataukah heuristik).
    Menyusun materi pelajaran dalam urutan yang sesuai dengan sistem informasinya.
    Menyajikan materi dan membimbing siswa belajar dengan pola yang sesuai dengan urutan materi pelajaran.

Kelebihan Teori Sibernetik

    Cara berfikir yang berorientasi pada proses lebih menonjol.
    Penyajian pengetahuan memenuhi aspek ekonomis.
    Kapabilitas belajar dapat disajikan lebih lengkap.
    Adanya keterarahan seluruh kegiatan kepada tujuan yang ingin dicapai.
     Adanya transfer belajar pada lingkungan kehidupan yang sesungguhnya.
    Kontrol belajar memungkinkan belajar sesuai dengan irama masing-masing individu
     Balikan informative memberikan rambu-rambu yang jelas tentang tingkat unjuk kerja yang telah dicapai dibandingkan dengan unjuk kerja yang diharapkan.

Kelemahan Teori Sibernetik

Teori ini dikritik karena lebih menekankan pada sistem informasi yang dipelajari, dan kurang memperhatikan bagaimana proses belajar. Selain itu teori ini tidak membahas proses belajar secara langsung sehingga hal ini menyulitkan penerapannya.

1.   Kepercayaan pada diri pada siswa ditumbuhkan dengan membiasakan untuk mawas diri

2.       Belajar sosial adalah belajar mengenai proses belajar

C. Penerapan Teori Belajar Mental dalam Pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial

Teori belajar disiplin mental menjadi dasar untuk disusunnya strategi dan model pembelajaran untuk diterapkan bagi siswa. Model pembelajaran yang dimaksud adalah suatu perencanaan atau suatu pola yang menggunakan pembelajara di kelas atau pembelajaran dalam tutorial serta untuk menentukan perangkat-perangkat pembelajaran (Triyanto, 2007: 1).

Dalam kalangan anak-anak, baik di lingkungan keluarga ataupun di sekolah, hampir semua aspek pembelajaran bisa dilakukan dengan cara disiplin, seperti pembiasaan secara tetap akan suatu pekerjaan, latihan tetap terhadap suatu keterampilan, disiplin diri dalam bertindak, displin mengendalikan diri, bekerja keras dengan disiplin tetap, serta adanya arahan-arahan motivasi dari pihak lain. Semua itu jika dilakukan akan menghasilkan manusia yang memiliki kemampuan unggul di bidang yang dikerjakannya atau dilatihnya secara disiplin tadi. Memang, pada asalnya disiplin dilakukan oleh adanya aturan-aturan eksternal, namun secara tidak langsung, jika hal itu dilakukan secara terus menerus dalam waktu yang lama, akan menghasilkan perilaku disiplin internal.

Suatu pekerjaan jika dikerjakan secara terus  menerus dengan frekuensi yang relatif tetap, akan menjadikannya seseorang menjadi terbiasa dengan pekerjaannya itu.  Disiplin juga tidak hanya untuk hal-hal yang bersifat praktis, namun juga dapat bersifat mental. Sebagai contohnya, dengan telah melakukan ‘hafalan’ secara disiplin terhadap perkalian angka 1 x 1, sampai dengan perkalian 10 x 10, maka kita sekarang tidak perlu berpikir lagi jika ditanya, 6 x 7, 8 x 9, atau 7 x 7. Kita bisa langsung menjawab hasilnya dengan benar. Itu semua akibat dari hasil belajar melalui pola disiplin mental ketika kita di SD dulu. Disiplin mental dikenal juga dengan disiplin formal.

Teori disiplin mental relevan apabila diterapkan dalam sistem pembelajaran, karena kriteria belajar bagi siswa adalah adanya perubahan perilaku pada diri individu, perubahan perilaku yang terjadi hasil dari pengalaman, dan perubahan tersebut relatif menetap (Suciati, 2005: 13). Berdasarkan kriteria tersebut tentu saja teori belajar disiplin mental dapat diterapkan sebagai media untuk menambah pengetahuan untuk perubahan perilaku individu secara menetap dan berdasarkan hasil pengalaman dalam proses belajar mengajar.

Dalam ranah pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial, teori disiplin mental menjadi dasar dalam pembelajaran, yaitu dengan menggunakan strategi guru memberikan buku-buku yang relevan kepada siswa untuk dipelajari secara terus-menerus. Pembelajaran dengan teori ini, mengakselerasi siswa untuk selalu meningkatkan kemampuannya dan ketrampilannya dengan senantiasa belajar setiap hari, mempelajari materi-materi setiap hari, sehingga semua kompetensi yang distandarkan dapat dikuasai.

Standar kompetesi bahan kajian Pengetahuan Sosial dan Ilmu-Ilmu Sosial dan Kewarganegaraan (Arnie Fajar, 2009: 105), adalah:

1.  Kemampuan memahami fakta, konsep, dan generalisasi tentang sistem sosial dan budaya dan menerapkannya untuk:

a.  Mengembangkan sikap kritis dalam situasi sosial yang timbul sebagai akibat perbedaan yang ada di masyarakat;

b.  Menentukan sikap terhadap proses perkembangan dan perubahan sosial budaya;

c.   Menghargai keanekaragaman sosial budaya dalam masyarakat multikultural.

2.  Kemampuan memahami fakta, konsep, dan generalisasi tentang manusia, tempat dan lingkungan serta menerapkannya untuk:

a.  Meganalisis proses kejadian, interaksi dan saling ketergantungan antara gejala alam dan kehidupan di muka bumi dalam dimensi ruang dan waktu;

b.  Terampil dalam memperoleh, mengolah dan menyajikan informasi geografis.

3.  Kemampuan memahami fakta, konsep, dan generalisasi tentang perilaku ekonom da kesejahteraan serta menerapkanya untuk:

a.  Berperilaku yang rasional dan manusiawi dalam memanfaatkan sumber daya ekonomi;

b.  Menumbuhkan jiwa, sikap dan perilaku kewirausahaa;

c.   Menganalisis sistem informasi keuangan lembaga-lembaga ekonomi;

d.  Terampil dalam praktik usaha ekonomi sendiri.

4.  Kemampuan memahami fakta, konsep, dan generalisasi tentang waktu, keberlanjuta dan perubahan serta menerapkannya untuk:

a.  Meganalisis keterkaitan antara manusia, waktu, tempat, dan kejadian;

b.  Merekonstruksi masa lalu, memaknai masa kini, dan memprediksi masa depan;

c.   Menghargai berbagai perbedaan serta keragaman sosial, kultural, agama, etnis dan politik dalam masyarakat dari pengalaman belajar peristiwa sejarah.

5.  Kemampuan memahami dan meninternalisasi sistem berbansa dan bernegara serta menerapkannya untuk:

a.  Mewujudkan persatuan bangsa berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang 1945;

b.  Membiasakan untuk mematuhi norma, menegakkan hukum, dan menjalankan peraturan;

c.   Berpartisipasi dalam mewujudkan masyarakat dan pemerintahan yang demokratis; menjunjung tinggi, melaksanakan dan menghargai HAM.

Berdasarkan karakteristik pembelajaran ilmu-ilmu sosial dan kewarganegaraan tersebut tentu saja teori disiplin mental sangat dominan dipergunakan dalam pembelajaran terutama permasalahan pengetahuan tentang masalah konsep-konsep. Pengertian, definisi, kriteria dan materi-materi pembelajaran yang perlu dikuasai tentu saja diperlukan penerapan teori disiplin mental dalam proses pembelajarannya.

Penerapan secara nyata dalam proses belajar mengajar yang berhubungan dengan disiplin mental dalam setiap mata pelajaran (misalnya pembelajaran tingkat SMP) sebagai berikut:

1.  Pembelajaran Ekonomi

Guru memberikan materi pembelajaran tentang sistem perilaku ekonomi dan kesejahteraan dengan memberikan pengertian tentang sistem berekonomi, ketergantungan, sesialisasi dan pemberian kerja, perkoperasian, kewirausahaan, dan pengelolaan keuangan perusahaan. Materi-materi tersebut dapat disampaikan siswa dengan menerangkan atau mengunakan buku dan diakhir pembelajaran siswa mengerjakan LKS sebagai tes hasil evaluasi.

2.  Pembelajaran Sejarah

Guru dapat menggunakan gambar dan media lain dengan memberikan materi tentang dasar-dasar ilmu sejarah, fakta, peristiwa dan proses sejarah. Siswa diakhir pembelajaran diminta untuk menerangkan kembali tentang pembelajan tersebut agar lebih memperdalam materi pembelajaran bagi siswa lainnya.

3.  Pembelajaran Geografi

Guru dapat menggunakan peta dan diskusi tentang materi sistem informasi geografi, interaksi gejala fisik dan sosial, struktur internal suatu temat, interaksi keruangan dan persepsi lingkungan dan kewilayahan. Guru dapat memberikan tugas dengan mempelajari materi lain untuk memerdalam materi.

4.  Pembelajaran PKn

Guru dapat mengunakan strategi belajar kelompok, untuk membahas tentang persatuan bangsa, nilai dan norma, hak asasi mausia, kebutuhan hidup, kekuasaan dan politik, masyarakat demokratis, Pancasila da konstitusi negara serta globalisasi. Guru kemudian dapat bertanya kepada siswa satu persatu untuk menjawab pertanyaa dari guru untuk mengukur kedalaman pemahama materi.

Teori disiplin mental juga dapat dilaksanakan dengan menggunakan pembelajaran dengan strategi eksositori. Model pengajaran ekspositori merupakan kegiatan yang terpusat pada guru. Guru aktif membeerikan penjelasan atau informasi tererinci tentang bahan pengajaran. Tujuan utama pengajaran ekspositori adalah memindahkan pengetahuan, ketrampila dan ilai-nilai kepada siswa. Hal yang esensial pada bahan pengajaran harus dijelaskan kepada siswa (Dimyati dan Mudjiono, 2006: 172).

Referensi
http://id.wikipedia.org/wiki/Ilmu_Sosial_Profetik

Ada 7 asumsi dasar :
1. Bahwa masyarakat yang analisis sebagai suatu kesukuan yang terdiri dari berbagai yang saling berintegrasi.
2. Hubungan yang ada bisa bersifat satu arah atau juga bisa bersifat hubungan timbal balik.
3. System sosial yang ada bersifat dinamis.
4. Integrasi yang sempurna dimasyarakat tidak pernah ada, oleh karenanya sering timbul ketegangan-ketegangan dan penyimpangan-penyimpangan akhir tetapi dapatt dinetralisir lewat proses pelembagaan.
5. Perubahan-perubahan akan berjalan secara biladual dan perlahan-lahan sebagai suatu proses pembuatan.
6. Perubahan adalah merupakan penyesuaian dan yang tumbuh karena adanya differensiasi dan inovasi.
7. Bahwa system diintegrasikan lewat pendidikan dengan nilai-nilai yang sama