Rabu, 29 Agustus 2012

Best Time Momories i ever had 1

Maaf nih udah lama absen dari blog.

kali ini mau cerita deh tetang pengalaman yang bener-bener the best buat gue pastinya.

Pertama kali masuk Unimed alias universitas negeri medan yang tentunya adanya di sumatera utara. Yang gue tahu, gue dan temen-temen gue satu kelas masuk dengan jurusan pendidikan ekonomi. Udah itu aja!! gak pake ada Administrasi perkantoran apalagi tata niaga!!

Yah maklum namanya juga gue dari Jakarta ya. Terus dapet kuliahan beda pulau. emang sih awalnya emang doa gue udah gitu, gue pengen jadi guru dan kuliahnya bukan di unj tapi di unimed karena gue bosen liat crowdednya kota jakarta dan bekasi yang udah jadi tempat dimana gue dibesarkan. Gimana enggak dulu waktu gue kecil setiap keluar dari perumahan yang tinggalin tuh ploooong gak macet. Eh semenjak gue SMP, tiap pergi sekolah keluar dari perumahan yang tinggalin tuh selalu macet dikarenakan rumah gue yang strategis dari deketnya tol... yaudah deh jadi tiap hari pasti kena macet!!!

Nah, karena kebosenan gue dengan macet di bekasi - jakarta. akhirnya gue mulai punya ide gila dengan pengen kuliah di kota medan tempat kelahiran ibu dan tempat ibu dibesarkan. Hampir tiap gue selesai solat wajib pasti doanya mau masuk unimed, serius gue gak lagi boong nih.

Dan akhirnya doa gue itu terkabul dan gue lumayan bangga deh karena waktu itu, hanya gue yang dapet snmptn undangan dari jurusan ips disekolah gue. Padahal kalo bisa dibilang gue itu masuk IPS juga gak pinter-pinter amet, standarnya anak normal lah. Gak bego bego juga.
Gue juga gak tau saat itu ekspresi gue mesti seneng apa sedih. Karena gue dapet SNMPTN pada kenyataannya gue harus melakukan yang sebenernya gue gak mau lakuin hal itu. 

Hal itu seperti :
1. Gue harus ninggalin ibu, kakak dan ade gue di bekasi yang pada bulan april 2011 tahun itu juga keluarga gue lagi berduka atas kepergian Bapak yang meninggal setelah gue ujian nasional tepatnya. Kalo gak salah ujian nasional itu selesai hari kamis dan Bapak meninggal hari minggunya. Ahh bayangkan deh betapa sedihnya ngeliat ibu yang bener-bener tahun ini harus ditinggal sama 2 orang yang dia sayangin. Bapak harus ninggalin ibu beserta gue, kakak dan ade gue karena urusannya dunia udah selasai dan Allah lebih menyayanginya untuk bapak dipanggil duluan.

2. Gue harus ninggalin lingkungan gue, kaya tetangga yang selama ini kalo ada apa-apa pasti mereka pasti bantu. Untungnya gue tinggal di tempat tetangga gue pada care semua sama gue. Jadi gue lumayan sedih harus pisah sama mereka.

3. Gue harus ninggalin temen-temen gue yang selama ini ngisi hidup gue dengan penuh warna, kaya temen kecil gue, temen SD-SMP sampe SMA yang mereka semua masih ada buat gue.

4. Yang paling gue sedihin adalah medan itu gue belom pernah injek dan gue disana cuman punya sodara dari pihak ibu gue gak punya temen sepantaran gue yang bisa diajak buat curhat-curhatan kalo gue lagi ada masalah.

5. Dimedan gue harus tinggal sama sodara yang belom pernah deket sebelumnya. Gue gak dibolehin ngekost.

Lengkap sudah penderitaan gue selama dimedan, Thanks goddd..


Pertama kali masuk Ospekpun gue bingung gue harus berteman sama siapa?? Gue harus berbahasa apa?? Gue udah biasa ngomong " lo gue" setibanya dimedan gue harus ngomong yang bukan bahasa gue sehari-hari "kau - awak" ahhhhh...asli ini neraka apa medan sih???? *hati guepun berontak*

"Kalo gak kuliah, duit kuliahnya udah dibayar. Kalo gak kuliah gue mau jadi apa nanti?? Kalo gak kuliah nanti keluarga gue hanya jadi bahan ejekan orang aja. Kalo gak kuliah gue jadi SPG gitu? Kalo gak kuliah gue pasti malu sama tetangga, sodara dan temen-temen gue. ahhhh pokoknya kalo gak kuliah..kalo gak kuliah...kalo gak kuliah.." STop!!!!!!!!!!!!!

Diumur 17 tahunlah gue nginjekin kaki gue pertama kali dimedan untuk kuliah. Dan disitu gue buang jauh-jauh pikiran yang akan mengganggu perkuliahan gue, pikiran yang bakal ngerusak masa depan gue. Itu semua gue singkirin, gue berfikir positive se positivenya..tapi gak pake alat positive kehamilan yah.

Gue dimedan tinggal di laut dendang jalan juang 45. buat gue itu adalah pengalaman yang berharga banget ya..soalnya untuk pertama kalinya gue belajar mandiri. Apa apa serba sendiri tanpa nangis.

Dijalan juang 45 itu pun rumah orang yang amat tersohor namanya dikota medan ini dan dijakarta. Mungkin gue gak bisa ceritai dia siapa. Pokonya dia pejabat tinggi negara ini yang hatinya amat baik. Gak bisa ceritain gimana baiknya pokoknya baik banget...banget banget!! Sebut aja dia kakek, kakek itu adalah orang yang sekarang gue idolain sebagai sosok yang patut dicontoh kalo gue udah berhasil meraih cita-cita gue.

Kakek dimedan bekerja gak pernah lelah sebagai dosen terbang, sosoknya sangat bersahaja dan tidak pernah suka sama orang sombong, paling senang sama orang yang bersilahturahmi.

Smape segitu dulu deh cerita kakeknya, besok kita lanjut lagi ya..inget sampe kakek!! hahaha :D

0 komentar:

Poskan Komentar