Senin, 08 Oktober 2012

Tidak Semua Orang yang Berpendidikan bisa Bertutur kata dengan baik.

Ihiy,,
Balik lagi nih buat mgisi blog yang hampir terlupakan,hehe. Baru kemaren malem ngepost sekarang malah niat ngepost lagi.
Yah emang gitu sih ya kadang kalo lagi niat nulis pasti bawaannya selalu pengen cepet buka laptop terus ngeblog. Lain sama kalo lagi males nulis yang ada gak ngeblog-ngeblog. Bukanya aja males apalagi ngetiknyaaa..yah namanya juga No inspiring,hehe.

Udeh ye gak usah panjang lebar. Nyok langsung kita lanjut..
Jadi gini ceritanya karena gue dateng ke Medan ini untuk kuliah dan merantau ditempat keluarga yang sangatlah bisa menjadi contoh buat gue sendiri. Yah kalo masih inget cerita gue sebelumnya mungkin inget dengan Kakek.. Yap! gue tinggal dirumah keluarga Kakek yang keluarga kakek itu sekarang menetap dijakarta. Jadi gue disini dititipin melalui kakak dari istrinya Kakek yang serimg gue panggil "wak".

Rumahnya bisa dibilang gedongan dan awalnya gue tinggal disini dengan:
1. "wak"
2. Nenek rkt
3. ada 2abang gue yang dititipin kakek buat jagain rumah ini.

Yang sekarang gue pengen ceritain adalah 2abang gue ini.
Gue akan menyamarkan nama mereka yang pertama dengan WN dan yang kedua dengan ND.
Apa ya?? gue itu anggap mereka udah kaya abang gue sendiri yang bener-bener gue sayang. Tapi, gue juga gak tau sih mereka anggep gue apa. Namanya juga awal pertemuan pasti semuanya bersikap baik-baik. Jelek-jeleknya mah belom keliatan broooo,haha.
Gue bilang kaya gini itu ibarat kalo kita pacaran pas tahap PDKT mah semua keliatan perfect tapi kalo udah yang ada pada tahap PDKT hampir ilang Begitu juga dengan pertemuan yang selalu baik diawal pas ditengah-tengah mulai gak enak.

Gue mau ceritain tentang abang gue yang namanya WN dulu deh kalo yang ND mungkin nanti akan gue ceritain tapi gak sekarang. Gue bukannya mau ngegosip tapi, blog buat gue adalah tempat untuk mengispirasi dan curhat jadi maaf deh ya kalo ini harus gue ceritain. seandainya orangnya baca ya gue berharap biar lo sadar bang lo udah nyakitin hati gue. Gue ini anak yatim bang..

Bisa dibilang abang WN ini adalah abang yang tertua dirumah ini.
Dia baru-baru ini wisuda dengan program D3nya di USU dengan jurusan keuangan.
Entah kenapa gue selalu berfikir dia abang yang seharusnya dicontoh dirumah ini. Tapi dia itu orangnya amat sangat licik kalo buat gue. Dia udah berulang-ulang nyakitin gue tapi, gue tetep diem tanpa alesan. Haha gue juga bukan malaikat sih ya makanya gue mau ceritain dia blog gue ini. Karena untuk ngomong langsung dengan dia gue udah terlanjur males dan sakit hati. Jadi kalo digambarin gue satu rumah dengan dia kalo ngomong ya seperlunya aja. Kalo gak perlu-perlu amat ya udah lebih baik diam tanpa kata,huaahaha.

Karena gue anggap dia abang jadi setiap dia nyakitin gue, gue harus bisa untuk maafin dia. Tapi kali ini didada gue udah memuncak dari pada gue ngebatin terus gue dosa yah lebih baik gue ceritain aja disini biar ploooonggg,hehe.

Gue pernah bawa dia untuk berlibur kejakarta dengan dia izin ke kakek akhirnya dia dibolehin dan dikasih ongkos buat pergi ke Jakarta. kalo gak salah dia dijakarta hanya seminggu tapi dalam 3hari gue udah bawa dia jalan-jalan keliling jakarta kaya monas, tebet dan gue kenalin dia dengan keluarga bokap gue.
Sebelum kejakarta gue udah beli motor bekas dengan kondisi yang bagus di Medan. Saat abang WN pulang ke Medan gue nitip untuk jagain motor gue dan kalo ada apa-apa dengan motor gue bilang aja langsung sama gue. Adalah sebulan lebih gue ninggalin Medan karena gue libur kuliah pertama saat itu.

Setelah gue pulang langsung ke Medan dan kerumah kakek gue belom liat kondisi motor gue kaya apa. Sesampainya gue di Medan ada Kakek yang lagi dirumah untuk acara penerbitan buku terbarunya.
Saat itu gue disuruh beli sesuatu sama Wak gue dan gue pakai motoe gue. Alhasil gue tingalin motor gue dimedan bagus eh pas balik lagi kemedan keadaan motor gue ancur total. Dari lampu sen yang tadinya idup kanan kiri jadi gak idup, klason yang tadinya bunyi jadi gak bunyi, rem kaki kalo mau nge-rem harus dalem nekennya, spido meter motor gue juga rusak, stater juga yang tadinya bisa jadi harus ngengkol kalo mau naik daaan stelan gigi kalo mau ganti gigi itu keras banget nekennya. Pokoknya motor gue jadi kaya motor tukang angkat pasir dia bikin. Mentang-mentang motor gue, gue bali bekas dia jadi seenaknyaa. Gara-gara dia jadi gak berani kerumah sodara gue yang di setibudi karena takut dimarahin karena motor gue awalnya keluarga mereka yang benerin.

Alhasil, gue beraniin diri buat ke setiabudi dan beneran gue dimarahin gara-gara motor gue suaranya udah kasar dan semuanya rusak. Besoknya guemasukin bengkel motor gue dan kena hingga 300rb. Dengan santainya si abang WNpun tidak mau sepeserpun ganti atas kerusakan motor gue dan guepun memaafkan dia dengan ikhlas. Tapi, karena gue juga bukan malaikat ya gue harus tega buat diemin dia dirumah ini. Karena, gue udah terlajur tau siafat dia yang gak bertanggung jawab.

Yah boleh diakuin di emang paling bisa ngambil hatinya kakek kalo kakek lagi dateng ketimbang gue yang kalo ngomong sama kakek selalu jantungan karena kakek itu menurut gue orang besar dan sangat berwibawa buat gue.

September kemarin itu kalo gak salah dia udah dapet gelar D3nya. Gue ngerasa semenjak dia wisuda makin tambah sombong aja kelakuannya dari cara ngomongnya itu bukannya malah jadi orang berpendidikan malah jadi tetep aja nyakitin orang ngomongnya kaya orang orang yang gak bisa bertutur kata dengan sopan padahal kan dia udah D3. Yah maklum sih ya, mungkin biasa gaul dikampung jadi rada susah ngerubahnya (upsss).

0 komentar:

Poskan Komentar