Selasa, 06 November 2012

Merantau di Negeri Sendiri

Cie ketemu lagi nih yee.. Gak kerasa udah bulan november. Udah tanggal 7 aja besok gue ulang tahun berarti, iyeayyy! haha ayo silahkan yang mau  ngasih kado nih gue kasih alamat gue dimedan (jalan juang 45 nomer 32 laut dendang) haha pde banget ya gue.

Udah bulan november aja abis itu desembeer terus abis deh tahun 2012, huaaah.. kuliah ge udah hampir 3bulan nih dijalanin. Semangat!! tinggal 1bulan lagi abis itu libur.

Well kenapa gue kasih judul itu karena posisi gue sekarang sedang berada di Medan, Sumatera Utara. Dari situ tuh udah jelas banget kalo gue bakalan punya temen orang batak semua. It's true..waktu gue masuk UNIMED yang namanya temen gue hampir semuanya kali tuh punya nama yang diikuti dengan marganya. Entah kenapa gue merasa agak gimana gitu ya. Soalnya yang gue tahu dari kecil orang Batak itu biasanya hanya mau berteman sama orang batak itu sendiri. Gue gak tau itu kenapa ya?haha Mungkin kalo dia berteman dengan orang bataknya langsung mereka akan lebih gampang ngomong bahasa kesukuan mereka kali yaa.

Dijakarta sendiri orang batak bukalah orang asing lagi. Gue kadang juga gue kadang juga gak suka dengan apa yang suku ini lakukan. Suka semena-mena. Pengen menang sendiri dan menurut gue mereka itu cuman menang bacot aja bukan kenyataannya. (yah itu masih menurut gue ye..maaf) Jakarta sekarang menurut gue lebih udah banyak orang bataknya sampe sampe kalo punya temen yang namanya bemarga gue rada males nemeninnya. Tapi apa boleh buat gue gak suka tapi gue malah kemedan.. eee..

Setelah gue kekampungnya langsung. Gue berteman akrab dengan suku ini dikampus. Well, setelah gue di jakarta ngaliat gaya hidup temen-temen gue pada hidup enak. Disini gue malah nemuin sebaliknya. Gue nemuin temen gue yang rata-rata orang tuanya bekerja sebagai petani dan perkebunan. Gue gak anggep mereka rendah tapi gue malah seneng punya temen yang merakyat gitu. Gue malahan sanagt berterimakasih dengan orangtua mereka karena mereka beras di Indonesia ini belom langkaa.

Sumatera utaraa.. Batak.. itu rasanya udah erat banget gue disini itu kaya nemuin apa yang dijakarta gue gak temuin. Keren kan?? haha pengalaman baru, temen baru dan kehidupan gue yang baru. Disini gue ngerasain akan toleransi dan kekerasan dalam bermasyarakat. Gimana enggak orang dimedan ini galak-galak boy aselinya. Orang medan yang dijakarta mereka baik karena mereka ada ditempat orang jawa jadi yaa merekapun harus mengikuti itu. Sama halnya kaya gue. Gue dari Jakarta harus ngikutin Medan yang bernotabene batak semua. Tapi gue merasa nyaman karena ternyata temenan sama orang batak itu  punya suasana yang beda sendiri. Mood orang batak itu kadang susah ditebak sukanya apaa. Tapi dengan begitu gue lebih mengenal kehidupan yang ternyata hidup itu luas dan beraneka ragam. Kalo lo hanya menetap didaerah tempat dimana lo bernaung aja menurut gue lo gak suka tantangan. Cobain merantau dinegeri sendiri. Awalnya sih emang bakalan merasa asing tapi lama kelamaan juga akan merasa nyaman. Soo.. asing dan nyaman itu menurut gue sekarang beda tipis..

0 komentar:

Poskan Komentar