Kamis, 06 Februari 2014

Cinta harusnya tanpa teori

Hari ini sebenernya hari yang lumayan nyebelin ya. Hari pertama masuk mata kuliah seminar ekonomi dengan dosen pak indra maipita saya datang terlambat.
Baru masuk mata kuliah ini eh tugasnya udah kaya mahasiswa internasional. Memang si gak ada yang gak mungkin di dalam perkuliahan. Menurut gue malah perkuliahan itu kaya membuat sesuatu yang gak mungkin menjadi lebih mungkin untuk di kerjakan.

Abis matakuliah berakhir seperti biasa saya ngobrol dengan zesty yang ternyata dia lagi sedih karna baru di putusin sama dimas pacarnya. Jujur ya gue sedih denger berita itu dari mulut zesty. Dan gue juga kecewa sama dimas. Kenapa sih cinta kalian terlalu banyak teori sampe-sampe saling nyakitin.

Awal cerita dari zesty katanya dimas ketemu melayat saudara dari temennya yang ternyata dulu dimas sama temennya itu sama2 suka tapi gak pernah ke ungkapkan. Sekrang karna si temennya itu bilang kalo dia suka sama dimas, dan dimas mutusin zesty dengan alasan dia gak mau saling nyakitin satu sama lain antara temennya dan zesty. Ya Allah si dimas kaga mikirin perasaan zesty apa ya. Dulu si sita sekarang temen yang tiba-tiba dtg entah dari planet mana.

Gue cuman gak mau perasaan yang baik zesty terluka. Sebenernya si gue pengen banget ngomong sama dimas tentang hal ini. Tapi, balik lagi.. gue gak mau perasaan zesty terluka karna gue nantinya.

Karna gak tersampaikan ke dimas akhirnya gue ngeblog. Jujur aja liat zesty satu hati ini nangis. Gue gak tega banget. Gue cuman mau bilang ke dimas kaya gini "dimas kenapa cinta lo kebanyakan teori si sampe-sampe nyakitin perasaan zesty. Cinta itu cukup pake perasaan. Kalo sayang ya harus di pertahankan, kalo udah gak sayang ya harus di katakan. Membiarkan orang yang kita sayang kecewa karna kita. itu tandanya lo cinta lo gak sungguh-sungguh. Jangan suruh zesty nunggu kesungguhan lo, karna kesungguhan tidak pernah dtg terlambat seperti layaknya penyesalan."

Cinta itu masalah hati dan kesungguhan bukan teori fisika ataupun psikologi.

0 komentar:

Poskan Komentar