Sabtu, 27 Juli 2013

On Dutty in Bekasi

Hallo..
Udah lama banget gak ngeblog kebetulan lagi ngumpulin mood dari kemarin biar bisa ngetik-ngetik lagi, akhirnya bisa juga mampir kesini meluangkan waktu walaupun gak seharian sih,hehe.

Oh iya kebetulan pas lagi nulis ini udah masuk bulan Ramadhan yakni di bulan Juli dan berarti ini waktunya liburan. Yap, betooool saya liburan di Jakarta serta menunggu hingga lebaran tiba baru pulang ke Medan lagi, kuliah lagi, belajar lagi haduh pusing banget yaaa,haha.

Alhamdulillah di liburan semester ini udah bisa menyesuaikanlah dengan kondisi kelas yang sekarang dan akan bersama terus sampai skripsi, amin...ya Rabb. Di liburan semester ini kebetulan saya mengisi waktu luang dengan mencari duit sejenak dengan bekerja sebagai redemption di Bekasi Redemption ngebantuin perusahaan M3KOM indonesia yakni (Multi Mediacipta Mandiri Komunikasi) yang katanya adalah salah satu perusahaan yang punya saham besar di perusahaan laptop. Saya kebetulan masuk sini karna sebelumnya abang saya memang sudah bekerja disini jadi bisa dibilang ada chanel masuk sini.

Saat saya menulis blog ini adalah hari ke 23 saya bekerja sebagai redemption di PT. Sinar Mulia Bekasi Cyber Park. Awalnya masuk PT ini sejujurnya saya memandng bawasannya PT ini orangnya sok asik dan pameran mulu. Yah itu padangan pertama saya terhadap mereka hingga hari berikutnya saya bekerja masih mendapat cobaan yakni user yang mengklaim hadiah printer kepada saya telah orangnya kebetulan ngeselin banget ya katanya sih dia yang punya perusahaan online, yakni bukalapak.com

Awalnya sih saya biasa dan diem aja, karna dia udah secara langsung menghina produk dari perusahaan yang saya jalankan saat ini. Ya, tugas redemption adalah membagikan hadiah kepada user yang membeli produk yang sedang menjadi icon perusahaan kami.

Ya namanya juga manusia biasa jadi saya juga bisa marah sehingga memuncak dan membuat saya dongkol ya sebenarnya apalagi dia bawa istrinya yang judes banget ya menurut saya. Awalnya waktu dia membei laptop dia bilang bawasannya hadiah dari produk yang kami pasarkan jelek ini yang pertama. Yang kedua dia bilang bawasannya perusahaan saya jelek saya masih diem aja dan dia bilang knerja kerja saya kurang baik. Menurut saya ini cobaan dalam hidup memang sih namanya juga mansia biasa ya saya juga salah waktu itu bilang sama bapak itu bawasannya saya menerima kritik dan sarannya. Saat itu isrinya menasihati saya kalo jadi karyawan itu harus ramah yang ada dalam hati gue adalah "sumpah ya gue baru sehari kali bu, yakali gue tau begituan". yaudalah bu makasi ya atas marahinnya dalam hati saya.

Setelah user itu pergi, saya malah kena marah dengan sales kalo seharusnya tadi saya ngomongnya gak boleh kaya gitu. Udahlah ya cape saya kalo ini diperpanjang sebelum user itu datang paginya saya kena marah dengan kepala sales bawasannya kalo saya tidak bawa hadiahnya saya akan kena marah dengan usernya dan harus saya yang hadapi sendiri.

Menurut saya ini hari pertama kerja yang bener-bener sial dan menguras emosional ya. Tapi ini saya jadikan pengalaman yang seterusnya saya ambil pelajaran dari semuanya. Hari seterusnya saya terus belajar bagaimana menjadi layaknya seorang sales dan menghargai banyak orang serta bertemu dengan banyak orang sehingga tidak canggung lagi jika ini menjadi kegiatan saya lagi.

Hari demi hari saya jalani di sinar mulia yang sekarang sudah menjadi bagian dari keluarga saya dan manis pahitnya bekerja sudah jadi makanan sehari-hari kami menerima komplain dari banyak user yang berkunjung ke sinar mulia. Dari toko saya belajar banyak hal yakni bekerja itu bukan butuh otak yang pintar saja melainkan bekerja juga butuh hati yang rendah dan bukan berarti direndahkan. Hati yang rendah adalah cerminan sikap yang dilihat dari dalam diri seseorang kalo kita gak bisa rendah hati maka itu berarti yang ada didalam diri kita masih banyak yang perlu kita perbaiki. Memperbaiki hati itu datangnya dari diri sendiri dan kemauan. baik menurut kita, belum tentu baik dimata orang. So..be yourself dan calm down guys :)

0 komentar:

Poskan Komentar